chcmilky

Bersalah..

Dawon udah sampe diappartnya dan membuka pintu..

“Lah anjir kenapa nangis??” dawon panik langsung nyamperin paye yg tiduran disofa

Mereka emang deket selama 6 bulan terakhir tapi gak pernah ngadepin paye di harihari pertama period soalnya biasanya paye suka minta dijemput atau lagi sama bang jae, jadi dawon sekarang bingung. dia ngerasa kl hari pertama wanita period udah sakit banget kayanya apalagi ini paye ditambah tadi makan seblak pedes pasti sakitnya banget

“Hikss... sakitt..”

Dawon langsung buka bungkusan yg dia bawa tadi “Ini nih minum dulu kirantinya” dawon bantu paye utk duduk dan minum

“Udah deh mending lo tiduran dikamar tamu dulu sampe enakan baru gue anter pulang” ucap dawon

“Gue mau kekamar mandi, mau ganti dulu” paye kekamar mandi utk ganti pembalut

“Udah?” paye ngangguk sambil megang perutnya

“Lo punya minyak kayuputih, atau apa gtu yang angetanget? kl ada gue minta”

“Bentar gue cari dulu, lo tiduran dulu aja dikamar” paye langsung kekamar tamu dan tiduran lebih tepatnya meringkuk

Dawon masuk bawa minyak kayuputih dan pangsung duduk dipinggir kasur

“Nihh mau diolesin sendiri apa gue bantu?”

“Gausa gue aja sendiri” langsung ngambil minyak kayuputih dari dawon

“Yaudah gue didepan ya, kl butuh apapa panggil aja”

“Wonn” panggil paye ke arah pintu keluar kamar tamu

Dawon langsung buka pintu “Kenapa? masih sakit?”

“Banget, telponin bang jae suruh kesini sekarang”

Dawon mengotak ngatik hpnya utk mencari mmr bang jaeyoon dan lgsg nelfon

“Halo won?”

“Halo bang, ini paye mau ngomong” dawon mengarahkan ponselnya ke paye

“Abangg kesini keappart dawon plis, sakit banget”

“Yaampun paye abang lagi lembur, abang telp mamah yaa suruh kesana”

“Gk mauu, maunya abang”

“Abang gk bisa dek, nnti baru selesai jam 9an, gk enak sm atasan abang udh ngeiyain buat lembur”

“Abangggg hikssss..” paye nangis

“Ehh jangan nangis payee.. hallo bang, bangg ini gimana, gue bawa kerumah sakit ya?” ucap dawon

“Gk usah anjir gitu doang bawa rumahsakit, udh lu sekarang lo pijitin aja pinggang belakangnya abis itu kompresin perutnya pake air hangat”

“Bangg lo yakin?”

“Yakin, tp jgn macemacem atau lo yg gue abisin”

“Iyaiya yaudah udh dulu”

“Jangan nangis sini gue pijitin yaa pinggangnya” dawon memijat pinggang belakang paye sedangkan paye masih meringkuk megang perutnya

“Gk mempan masih sakit” rengek paye

“Lo duduk deh coba biar gue pijitinnya enak kl ky gini ribet gue miring2”

kemudian paye duduk dibantu dawon

“Mana minyak kayu putihnya sini gue pijitin” dawon mengoleskan minyak kayuputih kepinggang belakang paye dan memijatnya

Paye menyandarkan kepalanya dibahu dawon krn posisi mereka yang hadaphadapan “Huee abangggg sakittt”

“Lagian lo sih dikasih tau jangan pedespedes malah ngeyel kl gini kan gue juga yang ngerasa bersalah”

“Lo ngomong malah bikin sakit babik diem lo” dawon diem dan kemudian menarik paye kedalam pelukan tidak lupa tangannya masih setia memijat pinggang belakang paye

“Diem jgn nangis, kl nangis gue makin bersalah jadinya soalnya ngijinin lo makan pedes” setelah beberapa menit dawon melepaskan pelukannya

“Tiduran lagi aja gue ambil kompresan dulu”

Dawon langsung kedapur masak air panas kemudian sisihkan dimangkuk dan dicampur air dingin serta mengambil handuk kecil

“Ini nihh kompres dulu, gue gada tempat kompresnya jadi pake anduk ya”

“Lo keluar aja gue bisa sendiri”

“Gue bantuin”

“Gk mau malu”

“Ko malu sih anjir?”

“Kan ngompresnya di perut alias gue bakal naikin baju gue”

“Yaelah biasanya juga kl jogging pake baju crop udel kemanamana diliatin orang biasa aja” “Udah diem tiduran aja gue bantu, kemejanya naikin”

Paye nurut krna emang udah bnrbnr sakit perutnya, paye menaikan kemejanya ke atas kemudian dawon menaruh handuj yang sudah direndam air panas ke perutnya

“Won ambilin hp gue dong”

dawon ambil hp paye “Nih, gue diluar ya” dawon langsung keluar dari kamar tamu dan duduk diruang tv lalu main game

30 menit kemudian

Paye keluar dari kamar tamu

“Loh udh mendingan emang?” paye mengangguk

“Yaudah sini duduk dulu” kemudian dawon mengambil air hangat utk diminum paye

“Masih sakit?”

“Udh mendingan, thanks ya” “Anter gue balik udah malem”

“Gk mau nginep aja?”

“Gk lah besok kerja. udah ayo anter keburu malem”

“Iya iya sabar”

“ㅡEh mamah”

Seperti harihari biasanya paye selalu dianter jemput dawon, mungkin udah beberapa bulan belakangan ini mereka jadi lebih dekat padahal sebelumnya saling bertengkar..

yaa sekarang juga masih suka bertengkar sih, apalagi kl dawon udah ngelindur bikin paye kesal naik darah

Tok tok tok

Paye yakin itu dawon krna tadi dia bilang mau on the way. Paye turun dari kamarnya

Disisi lain dawon menunggu dan gak lama dibuka kan pintu “Lama luㅡeh mamah” dawon kaget dan menutup mulutnya, pasalnya yang buka pintu bukan paye melainkan ibunya

“Maaf mah, saya kira tadi paye, maaf mah maaf banget” ucap dawon sambil mencium punggung tangan mamah paye “Haha gapapa nak” samil mengelus rambut belakang dawon

“Lohh mah?? ohiyaa aduuh aku lupa mulu kl ada mamah dirumah” ucap paye sambil smirk dan nyamperin mamahnya didepan pintu sambil mencium punggung tangan mamahnya, tp kemudian dijitak kepalanya olehnya

“Aduhh sakit boss” keluh paye

“Lagian aneh mamah udah seminggu dirumah masih aja lupa” ucap mamahnya

“Ya kebiasaan, kan biasanya dirumah sepi cuma ada aku sama abang doang. gainget kl ada mamah” nyeletuk paye

“Yeeeh jitak lagi aja mah.. omongan lu pedes banget emak lu nih” kata dawon sambil merangkul mamah paye

“Iyee elah tau, dah ah mah aku berangkat” paye menyalamin tangan ibunya lagi dan langsung jalan keluar

“Idiihhh songong lu!!” teriak kearah paye “Yaudah mah dawon pamit yaa” sambil mencium tangan mamah paye

“Iya hatihati yaa nak”

dawon mengangguk dan langsung keluar dari pekarangan rumah paye

ㅡDi Mobilㅡ

“Sumpah lo dri kmrn gue perhatiin sewot banget sm emak lo” tanya dawon yang baru masuk mobil dan menghadap ke paye

“Hahaha gue emang gitu, suka bercanda santai aja emak gue udh paham”

“Gue yang gak paham, omongan lo tuh scra gak langsung bisa bikin mamah sakit loh pay”

“Yaudah ini jadi gak berangkatnya?”

Dawon langsung menyalakan mesin mobil, dan menarik seatbelt dan melihat kearah paye

“Apa liatliat? cepet jalan”

Dawon melepaskan seatbeltnya dan langsung memajukan tubuhnya ke dekat paye, jarak mereka sangat dekat.

paye menahan napas dan memundur kan kepalanya kearah jendela namun ditahan oleh tangan dawon yang menempel di dekat pintu jendela mobilnya “L-lo jaㅡjaangan macemacem” dawon hanya mendecih dan senyum

'WOII SEREM BANGET, LO AWAS AJA SAMPE ANEHANEH GUE BENERAN TONJOK MUKA LO'-py

Dawon menarik seatbelt punya paye dan memasangkannya “Orang mau masang ini, gausah geer gue mau nyium lo”

“Diㅡdihhh sㅡsiapa juga yang kegeeran mau dic-cium” menahan pipinya agar tidak merah krna mendengar dawon ngomong soal apa yg dipikirannya

“Tapi lo tadi bilang 'jangan macemacem' pasti ngira gue bakal nyium ya kan ngaku looo” ledek dawon

“Ih rese lo iyaiya ngaku iyaaaa” jawab paye dengan nada yang menekan

“Hahah gausa merah gitu kali pipinya” mencubit pipi paye “Tapi paye....” dawon menaruh tangan kirinya ke belakang sandaran bangku paye, dan mendekatkan ke paye

”....gue seriusㅡ kurangkurangin sewot sm mamah lo, pasti ada beberapa kata lo yang gak sengaja nyakitin dia, kasian mamah lo udah dirumah seminggu ini tapi lo malah kaya gitu, pasti mamah lo sakit hati dengan perlakuan lo.. jangan begitu lagi yaa? gue gamau lo nnti nyesel karnaㅡ” Belum selesai ngomong, paye langsung memotong “Iyaiya gue paham” dawon mengusak puncuk kepala paye dan ngomong “Ututu anak pinterrrr”

“DAWONNN RAMBUT GUEE NGAPAIN DIACAK ACAKKKK” protes paye kemudian mengacak rambut dawon juga

“Ehhh paraah anjirr rambut gue udh dikasih gel nihh”

“Anjir lupaa eww lengket banget tisu mana tisu” paye sambil mengambil tisu dan mengelap tangannya

“Mampus kualat mau bales dendam, udah tau gel rambutnya masih basah”

“Bacot cepet jalan”

Dawon merapihkan rambutnya sebentar kemudian langsung tancap gas dan berangkat ke kantor

Dawon POV

Gue dawon.. anak kedua dari 3 bersaudara, pertama kakak gue, dia perempuan dan umur kita selisih 5 tahun. kedua gue, ketiga adik gue cowo, meninggal umur 1 tahun.

Mama

harusnya mama gue punya 5 org anak, tapi yang pertama dan keduanya keguguran dan yang ketiga meninggal dunia.

entah ini hukuman atau takdir, mereka semua meninggalkan dunia ini tepat pada hari spesial pernikahan mama,papa dan 1 diantaranya tepat dihari lahirnya sendiri.

Sejak ditinggalnya adik gue yang berumur 1 tahun. mama selalu murung, sampai pada akhirnya mama harus dibawa ke psikiater dan menjalankan perawatan, kadang mama sampai harus dimasukan kerumah sakit kalau sedang tidak terkontrol. separah itu..

Papa

Papa seorang CEO ternama di salah satu perusahaan dijakarta. yang dimana selalu hidup dengan tinggi namun sederhana, tidak lupa selalu merayakan hari special sprti ulangtahun dan ulangtahun pernikahan.

Tapi sejak kejadian mama, papa mulai beda, seperti jarang pulang dan pulang selalu telat.. selingkuh

Mama tau papa selingkuh, 'mungkin papa sedang bosen aja, gapapa' -pikir mama

Sampai akhirnya mama memergoki papah sedang berhubungan dengan selingkuhannya diruang kantornya.

sejak saat itu mama dan papa cerai

Kakak

Perempuan cantik, berhati lembut dan pekerja keras. Persis seperti mama, seperti malaikat

Usia gue sama kakak selisih 5 tahun, kakak sangat pekerja keras. dia punya impian utk melanjutkan perguruan tinggi diluar negeri, tepatnya dikorea.

Sampai pada akhirnya dia sukses mendapatkan beasiswa S1 kuliah di korea, sekali lagi dia pekerja keras, akhirnya dia mendapatkan pekerjaan yang cukup baik disana. dia pulang keindonesia setahun 3kali atau bahkan lebih. biasa, anak mama wkwkwk

Tragedi

Dua bulan sudah atas kehancuran rumah tangga mama,papa. disini, dirumah ini. hanya ada gue dan mama.

Mama gapapa ko, normal seperti biasanya. hanya saja masih harus minum obat agar tidak kambuh lagi

Kami lagi menonton televisi seperti biasanya weekend. sampai tiba ada berita pesawat jatuh keberangkatan ICN, Seoul – CGK, Jakarta

gue langsung cek hp utk liat tiket kakak gue yang sebelumnya dikirim dan mencari kode pesawatnya, sama. kode pesawat diberita tersebut dan di tiket pesawat kakak gue sama, persis. sampai gue ulang terus berharap gue salah liat. tapi nihil, itu pesawat yang ditumpangi kakak gue Jasad kakak gak ditemuin, pesawatnya jatuh di darat. mamah shock, gue juga dan papah juga.

Sampai akhirnya mama kambuh lagi, terus menerus setiap harinya. dan berakhir mamah harus dirawat dirumah sakit jiwa, karna sulit utk dikontrol. gue hanya bisa mengikuti anjuran dokter. ini demi kesehatan mama, mama harus sembuh!

Sejak itu gue hidup sendiri, dirumah yang sepi, penuh kenangan serta luka.

Gue memutuskan utk tinggal di appartemen, dan meninggalkan rumah masa kecil yang penuh kenangan sama mama dan kakak.

gue gasiap utk tinggal disini, gue selalu tersiksa kalo nginget semuanya

Benar. waktu saat gue bilang sakit dan gue dirumah itu, karna gue rindu, rindu mama,kakak dan juga papah walaupun gue masih bisa bertemu papah, tapi nyatanya udah tidak pernah lagi ketemu sejak kejadian meninggalnya kakak dan masuknya mama ke rumah sakit.

Rumah itu masih gue urus, ada pembantu yang setiap minggu membereskannya. dan kadang beberapakali gue kesini entah sekedar ngecek atau tidur disini, melepas rindu.

Mah cepat sembuh ya

Kak gue kangen, tolong jaga mamah ya dari atas sana

Rumah Dawon

Paye sama rowoon beresberes meja kantor dan langsung kebasement ambio mobil rowoon dan langsung jalan kerumah dawon

“Kita gabawa apapa nih?” tanya paye

“Gausah”

“Masa jenguk gabawa apapa”

“Yaudah terserah, mau mampir kemana dulu nih?”

“Toko buah aja deh”

galama rowoon dan paye ke toko buah utk beli beberapa buah utk dawon dan melanjutkan perjalanannya kerumah dawon

Sesampai didepan rumahnya dawon

“Ini rumahnya?” tanya paye

“Iyalaaah masa rumah gue” “Bukain pagernya pay”

“Lah? ko gue?”

“Ya terus gue gtu yang buka?”

“Yaelah santai kali, iya gue bukain”

Paye membukakan pager rumah dawon yang tidak digembok, dan rowoon langsung memasukan mobilnya kegarasi rumah dawon.

Paye nyamperin kemobil rowoom

“Buahnya mana?” tanya paye

“Ohiya bntrㅡ” rowoon ambil buah dibangku belakang dan tibatiba ada suara benda pecah “Prangggg”

“Suara apaan tuh?” tanya paye

Rowoon gak menjawab tp langsung lari kedalem rumah dawon dan mengabaikan paye yang masih berdiam heran.

Paye masuk kerumah dawon dan mencari dimana keberadaan rowoon

“Unnn? lu dimana?”

“Sini paye ke atas gue dikamar dawon”

paye langsung ke atas, ke arah sumber suara

terdengar suara dawon nangis 'apaan sih ko nangis? putus cinta atau gimana?'-py

Paye sampai di kamar dawon dan langsung membulatkan mata dan menutup mulutnya, bahwasanya dia melihat kamar dawon cukup berantakan bak kapal pecah dan banyak botol alkohol. dan pecahan gelas. sang pemilik kamar dawon sedang meringkuk dibawah kasur disampingnya rowoon yang lagi memeluknya

“Unn?” panggil paye sambil memberikan kode minta penjelasan

“Nanti gue jelasin, skrg kita tenangin dulu dawon” ucap rowoon

Paye pun langsung menghampiri keduanya, dan melipatkan satu kakinya kebelakang(ky jongkok gtu ngerti kan?)

galama dawon nengok liat paye dan langsung memeluknya, paye kaget. begitupun dengan rowoon

“Kaa lo kenapa tinggalin gue? lo gakasian sm mamah? ayoo kaa pulang” ucap dawon sambil menangis

paye bingung gatau harus gimana, dia cuma bisa menepuk punggung dawon

“Kaa mamah kumat lagi, gue udah coba tenangin sama perawat lainnya tapi mamah tetep aja gamempan. ini karna salah gue juga, mama yang nanyain lo dan gue jawab lo jujur, sampe mamah kambuh lagi. kaaa gue harus gimana? gue sendirian, gue butuh lo kak” lanjut dawon sambil nangis terisak

“Won sadar yuk, buka dulu mata lo, liat siapa yang lo peluk” ucap rowoon sambil menarik dawon

dawon melepas pelukannya, belum sempat melihat siapa yang dia peluk dia langsung jatuh. lemas, pasti. terlihat dr wajahnya gamakan berharihari hanya minum alkohol

rowoon membantu dawon bangun dan menaruhnya ditempat tidur, dan membiarkan dawon istirahat, pasalnya skrg dia masih dalam pengaruh alkohol.

rowoon mengajak paye keluar dari kamar dawon dan turun ke ruang tamu..

Day 2 Damai

Seperti biasanya dawon jemput paye, dan mengantar kemejanya lebih tepatnya bawa tas paye dan laptopnya

Hariini gaada yang anehaneh, masih seperti kemarin hingga sampai pulang..

ㅡDi mobilㅡ

“Nnti mampir dulu ya ke supermarket” paye

“Oke”

ㅡDi supermarketㅡ

“Ambilin trolly” perintah paye, dawon nurut

“Mau belanja banyak?”

“Iya, stock dirumah mulai abis”

“Hm oke”

Setelah milih belanjaan paye dan dawon langsung kekasir, tanpa diperintah dawon langsung bawa 2 jinjing tas belanja tadi, dan langsung bawa ke mobil

ㅡDi mobilㅡ

“Mau mampir lagi?” dawon

“Hmm enggaa”

“Kl gtu gue yang mampir”

“Kemanaa?”

“Lu duduk manis aja, gausa banyak tanya, gausa turun”

Sesampainya disebuah toko gaya klasik, dawon turun paye dimobil

'wine? mau mabokan dia?'-py

Brugghh [gatau suara tutup pintu gimana, anggep aja suaranya gitu yaa heheheh.

“Banyak bangeeet?” tanya paye

“Iyee buat stock sebulan”

“Anjinggg sebulan lu ngabisin 10botol gitu?”

“Gajuga sih, kl lagi stress yaa abis abis aja”

“Sintingg”

“Emang” sambil menjalankan mobil

“Tumben ngaku, biasanya marahmarah” tanya heran paye

“Lagi males debat”

“Aneh, sakit lu ya?”

“iya” singkat dawon, paye melirik sekilas

'aneh seharian diem mulu nih org'-py

Sampai didepan rumah paye, dawon turun bukain pintu dan bawain belanjaan kedapur

'tumben gadisuruh dulu? tp bagus lah'-py

“Oke thanks” ucap paye, dawon mengangguk

“Gue pamit” dawon

“Oke” “Ehh”

dawon menaikan alisnya

“Kl lagi sakit tuh jgn kebanyakan minum gabaik tar lo meninggal”

“Ckk iya thanks”

“thanks??”

“Thanks udah peduli, udh gue balik” mengacak puncuk rambut paye

paye mematung

'kayanya dia banyak pikiran'-py

Day 1 damai

Paye lagi sarapan dimeja makan sm bang jae

“Beneran lu dianter dawon hariini?”

“Hmm orgnya udh otw”

“Hm oke, trs pulangnya sm dia juga?”

“Iyaa abangg”

“Yaudah gua berangkat duluan ya”

“Iya bang hatihati ya” sambil salam ke bang jae

Setalah bang jae berangkat galama dawon dateng

Tin Tinn suara klakson mobilnya dawon. paye langsung keluar

“Nihh” paye kasih kunci rumahnya

“Apaan? rumah lo buat gue?”

“Bukan, tpi kunciin pager”

“Kenapa gak lo aja kan lo yang blm masuk mobil”

“Kenapa gak lo aja kan lo babunya” sambil memiringkan kepala

“Bacot” dawon langsung ambil kunci dan keluar buat kunciin pager rumah paye

ㅡDi Mobilㅡ

Hening

Dawon fokus nyetir dan paye sedang nyender ke jendela mendengar lagu sambil scrollscroll intagram, gak ada yang buka suara sampai..

Buuughhh

Dawon nengok ke arah paye, hpnya jatoh orangnya masih diposisi yang sama

“Paye hp lo jatoh tuh” tidak ada jawaban “Payee” lagi sambil menepuk bahunya tapi masih gada jawaban

dawon memberhentikan mobilnya dipinggir jalan, dan mengecek keadaan paye dia tidur apa pingsan. dawon mendekatkan diri kepaye lalu memencet idungnya biar gabisa napas

“Hmm” sambil mendorong tangan dawon dan merubah posisi

“Yeeehh malah tidur, gue udh panik kirain pingsan” sambil ambil hp paye yang jatuh didasbord mobil dan langsung lanjut jalan

20 menit kemudian sampai di parkiran kantor

“Payee bangun udah sampe” sambil menepuknepuk bahu paye. gada jawaban “Payee bangun yaallah kebo banget sih lo” dawon lagilagi memencet hidungnya, kemudia paye bangun

“Apaan sih ah iseng banget, gue gabisa napas”

“Udah sampe tuan putrii”

“Lohh? ko ga ngebangunin??!!”

“Udaaah, sampe capek gue ngebangunin lo, makanya idung lu gua pencet baru bangun”

“Yaudasi orang ngantuk” sambil keluar mobil

“Ehhh woiii” “Paye ini tas lo ketinggalan”

“Bawain buu” teriak paye tanpa menengok ke dawon

“Siapsiap dihujat anak kantor kl begini mah” dawon

dan bener pas dawon masuk ke office paye semua pada lihat dawon yang lagi bawa tas paye

“harga diri ainggg huaaa paye bangsat😭'-dw

Sampe dimeja paye langsung duduk

“Hmmm pagipagi minum susu dingin enak nih”

“Nih tasnya, dah gue mau keruangan”

“Ehh bentar”

“Apalagi”

“Minum susu dingin enak kl pagipagi”

“Teruss?”

“Beliin dongg”

“Lu tuhhh gacukup jatohin harga gue? ini aja karyawan lain pd heranheran”

“Yahh babu ngeluh yaudah kl gitu gajadㅡ”

“Rasa apa?”

“Nahh gitu dong, coklat boleh,fullcream boleh, banana boleh”

Dawon langsung keluar office dan ketemu sama mang jaya alias OB. dan akhirnya minta tolong dan dia sendiri langsung keruangannya

“Bisa gila gua lamalama sekantor sm tuh cewe” sambil membuka kacamata dan memijat dahinya

Damai

Tok tok tok

'bang jae udh pulang? ko gakedengeran suara mobilnya?'

Tok tok tok tokkk lebih keras lagi

“Apaan sih gajelas banget biasanya juga langsung masuk” gerutu paye

“IYAAAAA BENTAAARR” teriak paye dari dapur dan jalan mau buka pintu

“Apaan sih baㅡ ngapain lo kesini? abang gue gada!” masuk ingin nutup pintu tapi ditahan

“Gue mau ketemu lo bukan abang lo”

“Gue gamau, pergi aja lo dari sini” berushaa nutup pintu lagi tapi ditahan sm badan besarnya dawon

“Gue minta maaf”

bukannya jawab paye malah tinggalin dawon dan lanjutin masaknya didapur, tinggal mindahin aja sih ke meja makan, soalnya masakannya udh mateng tadi

“Paye gue minta maaf, tadi udah ngebentak sama ngusir lo”

“Hmm”

“Dimaafin ga?”

“Iyaa, skrg lo mending pulang”

“Ngusir?”

Paye menaikan bahu dan alisnya. gak lama dawon keluar tanpa permisi

“Gada sopan santunnya banget, kaya jailangkung datang tidak diundang pulang tidak diantar” oceh paye, sambil memindahkan makanan yang didapur ke meja makan lalu mengambil susu dikulkas utk diminum

“Uhuk uhuk uhuk LO KENAPA DATENG LAGI BIKIN GUE KAGET SIALAN” teriak paye

“Kan gue emang belom pulang” “Inii” sambil memberikan bungkusan ke paye

“Apaan?” paye ngambil

“Utang gue, waktu itu makan kue coklat lo blm digantiin”

“Ohh oke” “Lo ngapain masih disini? pulang”

“Gue mau ngelurusin masalah sama lo”

“Whattheㅡ”

“Kita damai deal?” Mengulurkan tangannya

paye masih menatap tangannya dawon, dawon menurunkan tangannya

“Gue males punya masalah sama orang, apalagi sekantor hawanya bikin gaenak semuamuanya, tadi juga gue ditegor bang youngbin, gue gaenak” jelas dawon

'ohh takut sama bang bin?hahaha ku ingin ngakak'

“Woii malah diem aja”

“Ahhahah sorry sorry terus?”

“Ya yaudah kita damai”

“Oke, gue juga males punya masalah sm orang lamalama. tapi gue punya syarat”

“Apaan?”

“Jadi babu gue seminggu deal?”

“Dihh gamau ga ga ga”

“Hihh yaudah, gue bilang aja ke bang bin kl lo kerumah gue marahmarahin gue blg ngadu ke dia”

“Sumpaah jahat banget, itu fitnah namanya”

“Bodo”

“Jangan seminggu deh, sehari aja ya?”

“Ga”

“24jam?” “Ga” “2hari?” “Hmm 5 hari”

“Yaallah jangan dong, muka aing mau ditaro dimana masa atasan jadi babu karyawan baru😭”

“Ohiyayaa tapi gue gapeduli gimana dong😭”

“Bangsat ya emang nih cewe”

“Kalo gitu sebulan fix”

“Sintingg sintinggg, musuhan aja gausa damai”

“Ok”

“Astagfirullah subhanallah yaarob, gue minta maaf aja sampe nyebutnyebut nama tuhan mulu ini”

“Bagus, inget dosa lu”

“Jadi gimana ini teh?”

“Hm oke deh 3 hari, kl gamau yauda gajadi”

“Iyaiyaiyaaa jadi jadii”

“Baguss”

“Kita damai ya sekarang?”

“Iyee, jangan lupa besok lu jadi supir plus babu gue, skrg mending pulang yaa babu”

“SUPIRR? DIHHH TADI GAGITU PERJANJIANNYA”

“Babu = Supir = Babu”

“Yaallah apa salah dawon😭😭”

“Besok jam 6 udah dirumah gue oke? bye babu” kata paye sambil menarik dawon keluar rumah dan menutup pintu

“JAM SEGITU GUE MASIH MOLOR WOIII PAYEEE” teriak dawon dari luar

'babu? nnti kl dikantor sipaye nyuruh gue trs ketauan karyawan lain muka gue mau ditaro dimana anjir😭😭'-dw 'buang musuh dapet babu yuhuuu😎'-py

Dikantin

Paye baru datang langsung ambil makanan yang disediain dan langsung menghampiri citra

“Duh maaf yaa cit nunggu lama yaa?” tanya paye

“Gapapa, engga ko aku juga baru sampe”

“Yaudah ayo kita makan”

Selesai makan, mereka ngobrolngobrol dulu dan galama rowoon datang gak sendiri tapi sm tementemennya

“Hey join boleh ga?” rowoon

“Boleboleh sini aja santai” jawab citra

Rowoon dan temannya langsung duduk, rowoon disebelah paye dan kedua temennya disamping citra, paye dan citra berhadapan duduknya

“Ehiya pasti lu blm kenal kan, nih kenalin tmntmn gue” ucap rowoon ke paye

“Zuho” “Hwiyoung” sambil menjabat tangan paye bergantian

“Fay panggil aja paye”

“Haha iyaa udah tau” jawab zuho

paye hanya mengangguk.

setelah asik ngobrolngobrol sama citra,rowoon dkk, paye dan yanglain langsung kembali ke ruang kerjanya masingmasing

Seminggu..

Paye sekarang udah mulai mengerti akan tugas dan pekerjaannya, jadi skrg paye kerja sendiri kadang suka nanya juga ke rowoon kalo ada hal yang dia bingungin

“Paye tolong yaa ini kasih ke dawon suruh cek sekalian tanda tangan, gue masih ada kerjaan nih banyak” rowoon

“Ke siapa? dawon? gak dehhh” bales paye

“Ehhh gue minta tolong yaallah ini tuh dokumen penting, soalnya nnti bang inseong yang punya perusahaan bakal balik, kl ini semua blm diberesin gue bisa di pecat yang ada” pinta rowoon lagi

karna paye juga gatega nolak, karna rowoon udh balik banget sama dia akhirnya dia mau “Hm yaudah mana dokumennya?”

“Inii tolong yaa paye cantik makasih” sambil memberi beberapa dokumen ke paye

Tok tok tok

“Masuk” ucap orang yang ada didalam

paye masuk membuka pintu, dengan muka yang males tapi ya mau gamau

'ayo paye jangan emosi, lu harus profesional ayo bisa yooo'

pemilik ruangan hanya menaikan alisnya

“Maaf ganggu waktunya, ini ada dokumen yang harus di cek dan ditanda tanganin” ucap paye sambil menaruh dokumen dimeja dawon

“Hmm oke wait” “Ckk ini hasil laporan sama bukti transaksinya ko ga sinkron? lo yang ngerjain ya pasti?”

'anjing ko nyolot sih'

“Yang ngerjain laporannya rowoon bukan saya”

“Terus lo gangerjain apapa? kerjaan lo ngapain aja? main hp?”

“Maksud lo apaan sih haa? gue udah baikbaik ya ke lo, ko lo nyolot mulu sih sama gue?”

“Dih lo yang nyolot, gue kan cuma nanya?”

“Tapi gak gitu! lo tuh seakan ngehakimin gue. gue tau gue baru disini bukan berarti gue lehaleha dan semenamena lo ngomong gtu”

“Alaah basi, gaminat gue denger ceramahan”

“Gue kesini klo bukan dipinta rowoon buat tandatangan itu dokumen gabakal gue kesini”

“Yauda sana keluar lo darisini!!!” bentak dawon

Paye kaget dia membulatkan matanya sambil menahan nangis, kalian perlu ketahui kalo paye tuh gabisa dibentak apalagi sampe kaget gitu, jantungnya gak sekuat itu, tiap dibentak atau denger suara teriakan yang tinggi pasti jantungannya mompa lebih cepat dari biasanya dan hawa dari tubuhnya selalu membuat dia mengeluarkan airmata, entah dia juga gatau kenapa

Paye sangat kaget dan matanya udah berkacakaca, dia sadar dia langsung balik badan dan keluar dengan cepat dari ruangan dawon

ㅡToiletㅡ

Paye membasuh mukanya lebih tepatnya mencuci matanya yang tadi mengeluarkan airmata alias nangis, paye diam sejenak didepan wastafel sambil mengambil tisu dan mengeringkan wajahnya

“Kenapa sih gue selalu begini, selalu terlihat lemah kalo kaya gini. gasukaaa” nada suaranya gemetar

tidak lama kemudian ada wanita yang masuk kekamar mandi dan tatapan mereka bertemu

“Loh kamu ko nangis?” tanya wanuta itu

paye yang sadar hal itu langsung menjawab “Ehh engga engga ini aku abis cuci muka tadi ngantuk banget hehe” jawab paye

“Oalahh kirain nangis, btw kamu baru ya disini?” tanyanya

“Iyaa baru seminggu mba” jawab paye

“Eh jangan panggil mba, kayanya kita juga seumuran, aku Citra bagian accounting” sambil mengulurkan tangannya ke paye

“Fay panggil paye aja, aku di bagian marketing hehehe” jawab paye sambil menjabat tangannya

“Hmm sama rowoon dong ya?”

“Iyaa hehehe”

“Nanti istirahat mau bareng gak? kalo mau nanti aku samper” tanya citra

“Bolehh, ttapi gausa disamper kita janjian aja dikantin”

“Okedeh, see you, duluan ya aku kebelet”

“Hahaha okeoke”

Begitulah ceritanya paye yang punya temen baru sejenis. ahahha sejenis? iya mksdnya samasama perempuan soalnya kan dari kemaren cuma sama rowoon aja

Seminggu..

Paye sekarang udah mulai mengerti akan tugas dan pekerjaannya, jadi skrg paye kerja sendiri kadang suka nanya juga ke rowoon kalo ada hal yang dia bingungin

“Paye tolong yaa ini kasih ke dawon suruh cek sekalian tanda tangan, gue masih ada kerjaan nih banyak” rowoon

“Ke siapa? dawon? gak dehhh” bales paye

“Ehhh gue minta tolong yaallah ini tuh dokumen penting, soalnya nnti bang inseong yang punya perusahaan bakal balik, kl ini semua blm diberesin gue bisa di pecat yang ada” pinta rowoon lagi

karna paye juga gatega nolak, karna rowoon udh balik banget sama dia akhirnya dia mau “Hm yaudah mana dokumennya?”

“Inii tolong yaa paye cantik makasih” sambil memberi beberapa dokumen ke paye

Tok tok tok

“Masuk” ucap orang yang ada didalam

paye masuk membuka pintu, dengan muka yang males tapi ya mau gamau

'ayo paye jangan emosi, lu harus profesional ayo bisa yooo'

pemilik ruangan hanya menaikan alisnya

“Maaf ganggu waktunya, ini ada dokumen yang harus di cek dan ditanda tanganin” ucap paye sambil menaruh dokumen dimeja dawon

“Hmm oke wait” “Ckk ini hasil laporan sama bukti transaksinya ko ga sinkron? lo yang ngerjain ya pasti?”

'anjing ko nyolot sih'

“Yang ngerjain laporannya rowoon bukan saya”

“Terus lo gangerjain apapa? kerjaan lo ngapain aja? main hp?”

“Maksud lo apaan sih haa? gue udah baikbaik ya ke lo, ko lo nyolot mulu sih sama gue?”

“Dih lo yang nyolot, gue kan cuma nanya?”

“Tapi gak gitu! lo tuh seakan ngehakimin gue. gue tau gue baru disini bukan berarti gue lehaleha dan semenamena lo ngomong gtu”

“Alaah basi, gaminat gue denger ceramahan”

“Gue kesini klo bukan dipinta rowoon buat tandatangan itu dokumen gabakal gue kesini”

“Yauda sana keluar lo darisini!!!” bentak dawon

Paye kaget dia membulatkan matanya sambil menahan nangis, kalian perlu ketahui kalo paye tuh gabisa dibentak apalagi sampe kaget gitu, jantungnya gak sekuat itu, tiap dibentak atau denger suara teriakan yang tinggi pasti jantungannya mompa lebih cepat dari biasanya dan hawa dari tubuhnya selalu membuat dia mengeluarkan airmata, entah dia juga gatau kenapa

Paye sangat kaget dan matanya udah berkacakaca, dia sadar dia langsung balik badan dan keluar dengan cepat dari ruangan dawon

ㅡToiletㅡ

Paye membasuh mukanya lebih tepatnya mencuci matanya yang tadi mengeluarkan airmata alias nangis, paye diam sejenak didepan wastafel sambil mengambil tisu dan mengeringkan wajahnya

“Kenapa sih gue selalu begini, selalu terlihat lemah kalo kaya gini. gasukaaa” nada suaranya gemetar

tidak lama kemudian ada wanita yang masuk kekamar mandi dan tatapan mereka bertemu

“Loh kamu ko nangis?” tanya wanuta itu

paye yang sadar hal itu langsung menjawab “Ehh engga engga ini aku abis cuci muka tadi ngantuk banget hehe” jawab paye

“Oalahh kirain nangis, btw kamu baru ya disini?” tanyanya

“Iyaa baru seminggu mba” jawab paye

“Eh jangan panggil mba, kayanya kita juga seumuran, aku Citra bagian accounting” sambil mengulurkan tangannya ke paye

“Fay panggil paye aja, aku di bagian marketing hehehe” jawab paye sambil menjabat tangannya

“Hmm sama rowoon dong ya?”

“Iyaa hehehe”

“Nanti istirahat mau bareng gak? kalo mau nanti aku samper” tanya citra

“Bolehh, ttapi gausa disamper kita janjian aja dikantin”

“Okedeh, see you, duluan ya aku kebelet”

“Hahaha okeoke”

Begitulah ceritanya paye yang punya temen baru sejenis. ahahha sejenis? iya mksdnya samasama perempuan soalnya kan dari kemaren cuma sama rowoon aja