Kals

“Sungchan, kamu di telpon tante. Ke kamar gih” Kata pujaan hati gue saat dia menyampari adeknya dan gue yang lagi kesulitan baca soal sekolah yang tiba-tiba disuguhin ke muka.

“Iya kak” Sungchan, adeknya Haechan yang tingginya melebihi parabola indihome itu pergi sambil melirik judes ke gue sekilas.

Niat ingin mengakrabkan diri musnah sudah sama gue yang dengan tampang cengo liatin kertas gak berdosa itu.

Bukannya gak ngerti sih, dulu gue anak IPA juga, cuma kan ya heran aja gitu ngapa tiba-tiba udah kaya olimpiade dadakan padahal acaranya mau ngapel plus nembak bunga tidur gue.

Pas adeknya udah pergi, giliran posisi duduk bekas Sungchan terganti sama Haechan.

“Maaf ya Jen, aku lama tadi di kamar”

“Ya, gak apa-apa. Kan aku ditemenin adek kamu tadi”

Doi cuma menggangguk. Gak lama kemudian, kita cuma lihat-lihatan aja. Gue ngerasa suasana mulai mendukung, jadi gue mau melancarkan rencana meresmikan hubungan secara mainstream.

Sebagai permulaan, gue berdeham.

“Chan, kita kan udah saling kenal lama—”

“Eh iya, setahun, dua bulan, 5 hari, 11 jam, tiga detik ya”

“Iya, segitu. Nah makanya, gue mau tanya. Gue boleh kenal lu lebih lama lagi gak dari ini”

“Maksudnya?” Doi ngeliatin gue sih sambil ngulum senyum, ya pasti sebenarnya sih udah tau menjurus kemana obrolan ini. Tapi gak apa-apalah, mungkin dia mau hilangin sedikit kegugupan gue.

“Gue boleh gak jadi—”

“Kak Haechan” Seru Sungchan tiba-tiba dateng lagi ke sofa tempat gue dan abangnya bersemayam.

“Iya?”

“Tadi gue iseng-iseng otak atik foto muka lo sama abang ini dari facebook. Terus gue gabungin. Nih hasil penggabungannya. Mungkin bisa jadi pertimbangan lo kalau nanti nikah sama punya anak”

Pengen gue ketawa sebenarnya karena kan abangnya dia sama gue berdua laki. Cuma ngomongnya dia serius banget.

Sumpah suara dia songong. Gue gak tahu apa karena gue ada disini atau emang bawaan dari sana. Cuma gue harap sih nada dia jangan kaya gini lah sama abang kandungnya juga. Gak enak aja gitu dengernya.

Pas di kasih kertas foto yang gue asumsikan hasil photoshop otodidak adeknya, Haechan mangap sambil membelalakan matanya kaget.

Terus ditinggalkanlah gue sama Haechan yang masih mandang takjub kertas ajaib itu oleh Sungchan. Sementara itu abangnya yang di ambang emang dia gak nganggep serius atau gak percaya sama otak adeknya, gue gak tahu deh.

Yang penting abis itu dia kasih kertas itu ke gue.

Dan, gue hampir pingsan.

Gak bisa di rangkai dengan kata-kata itu gambar se abstrak apa.

Padahal, gue gak jelek.

Iya, kan?

TTKG ½.

“Loh jadi kamu gak pacaran sama Chenle?”

“Bang Jeno sehat?”

“Eh, ini beneran nanya, Jisung. Abang kira kalian udah nikah kali dari kamu yang bolak – balik ke rumah Chenle mulu”

“Kagakkk abangggg”

“Bohong, kemarin cipokan di depan gang”

Sumpah, pengen gue timpuk kepala Kak Haechan, tapi nanti gue malah balik di geplak sama Bang Jeno, secara mereka pacaran. Lagian demen banget nyebar hoax, mulut romannya gak pernah baca ta'awudz.

Oh ya, kenalin gue Jisung. Anak kedua dari bapak Haji Sidiq, ketua erte merangkap pemilik sate yang selalu rame pas malam minggu. Gue juga adeknya Bang Jeno, yang lagi ngejar S2 di Australia sambil LDR sama pacarnya dari esde. Kalau gue mah masih sekolah menengah, ngejar nilai UN yang bikin gue berpikir setiap hari kapan terakhir kali gue dapat tertidur tenang. Tapi karena tinggi gue di atas rata-rata banyak yang nyangka gue maba MU alias mahasiswa banyak yang mau. Apasih.

Ngomongin abang gue yang menimba ilmu sampe ke tetangga sebelah, sekarang dia baru balik nih. Judulnya sih liburan musim panas, tapi eksekusinya nargetin gue sebagai bahan jahilan. Mungkin buat nutupin dirinya yang gak mau bilang kangen kali ya sama gue.

Entah kesambet apa saat nyebrang perbatasan maritim, tiba – tiba nanyain Chenle ke gue, kenapa dia gak di ajak nyambit alias nyambut intim kepulangan sementara abang semata wayang gue ini.

Raut muka gue sudah menjawab dengan pertanyaan balik, 'Buat apa?'

Dia jatuhin bom dong, “Ya kan pacar, masa gak dikenalin ke keluarga”

Nyebut gue. Istighfar dari hati yang paling terdalam.

Ya orang belum jadi pacar gue. Malah pengen gue sematin judul jadi 'musuh' gue.

Chenle itu temen dari SMP, cuma sekarang udah beda sekolah. Kata dia males ketemu sama gue lagi, tapi alasan resminya sih ortu dia pengen dia sekolah di tempat sama kaya para leluhurnya. Itu sekolah etnis Cina udah kaya turun temurun khusus buat keluarga Chenle doang gue rasa. Yang lain numpang nama jadi murid. Walaupun begitu, kita masih deket. 'Bestie' dah kalau sebutan tren sekarang.

Chenle ini orangnya baik, imut, gemesin, lucu nya gak dibuat-buat. Tapi dulu.

Sekarang mah masih, tapi gak sama gue. Gue juga gatau kenapa dia tiba-tiba berubah. Apa karena gue yang makin ganteng, dia jadi risih. Asumsi doang sih itu, gak pernah gue bilang ke dia juga. Takut ditimpuk.

Berubahnya juga gak kentara, gak kaya Ultraman yang tiba-tiba gede terus nginjek-nginjek apartemen di Sudirman. Enggak. Berubahnya dia tuh jadi sok sun- stun- eh apasih. Oh, tsundere. Sok gak peduli, kalem, cuek padahal aslinya blangsak.

Pernah gue gak bisa ngerjain tugas sekolah saking puyeng karena hidung mampet sebelah, dia ke rumah mau dengan sukarela buatin padahal dia belom ada di ajarin materi itu di sekolahnya. Biasalah, Swasta yang timpang dengan Negeri. Cuma sambil ngerjain, dia ada bumbu-bumbu ngomel gak jelas yang gue gak dengerin dan malah berakhir gue yang ngajarin dia.

Abis itu, gue depak dia saking kesel dan menyerah atas teriakan kesakitan di dalam kepala gue yang buat kuping gue pengang.

“Yeu, malah bengong sekarang bocahnya. Beneran ini mah fix lagi pacaran di ambang mau putus ya?”

Kak Haechan nih kalau gak seumuran sama abang gue pengen gue sumpel mulutnya pakai sempak bekas. Sayang aja mah gue inget tata krama.

“Enggak elah kak, pacar gue bukan Chenle” Gue melengos, pengen cepet-cepet ke kamar rasanya daripada ladenin dua sejoli ini. Cuma lagi betah makanin jeruk hasil oleh-oleh bang Jeno. Heran juga, ke Australia yang dibawa pulang malah jeruk, bukan Kangguru.

“Terus siapa pacarnya? Oh, cewek ya? Si Yuna atau Yuni itu?” Bang Jeno ngobrol di telen dulu kek itu jeruknya, kan jadi salah nebak nama orang.

“Bukan. Ada dah yang laen”

“Eciee ada yang lain. Siapa tuh?” Kata kak Haechan ngeledek sambil ngupasin jeruk ke tiga dia siang ini. Semoga aja di sisain buat gue.

“Ya ada dah mokoknya”

Terus ponsel gue bunyi tanda pesan sekaligus menyala untuk menampakan tulisan pemberitahuan, yang bodohnya gue letakin sembarang di atas meja makan dan bisa dilihat jelas oleh semuanya terpampang muka siapa yang gue jadiin layar kunci rahasia gue.

Kak Haechan jatuhin jeruknya ke lantai, gelinding ke ujung dunia. Sedangkan abang gue cuma melongo.

“Kamu suka Kak Renjun?”

- Malemnya gue mengisah ke sahabat yang dikira pacar sama abang gue.

“Sumpah malu banget guee anjing anjing anjing”

“Hahaha lagian gue udah bilang, kalau mau di jadiin lockscreen tuh hati-hati pas buka di tempat umum”

Gue menghela nafas, mendengar tawa puas Chenle dari sebrang sana. Pasti kulit muka nya merah dari banyaknya luapan nafas yang dia keluarkan atas derita gue yang baru di curahin tadi.

“Yaudah jadiin background wallpaper WA aja coba biar gak ketahuan orang-orang lagi”

“Dih, terus pas gue SS percakapan lo yang malu-maluin nanti ketahuan dong”

Chenle meredakan tawanya, “buat apaan lo SS chat'an gue sama lo?”

“Blackmail dong bro, atau gak konten tiktok”

“Millenial dasar”

“Lo juga ye”

Chenle masih cekikik di ujung sinyal. Gue memanyunkan bibir gue, seketika teringat ucapan abang gue siang tadi.

“Tapi, Gue udah gak mau pakai foto Kak Renjun buat background apa-apa lagi ah, soalnya udah punya orang lain”

“Ooh, dia sama bang Jaemin ya?”

“KOK LO TAU?”

“Ya lo sendiri apa sih yang lo tau”

Sekali lagi, gue buang nafas. Merebahkan diri untuk badan yang sudah lelah akan patah hati sedunia ini. Gak sedunia deng, gue doang.

Gue udah demen sama Kak Renjun nih satu tahun, orang yang teritung lumayan baru masuk ke lingkaran temen Bang Jeno sama Kak Haechan.

Orangnya kalau di ajak ngobrol nyambung, pinter gitu ngolah kata. Tiap senyum nongol gingsul dikit, gemas melebihi di atas kata gemas itu sendiri. Badannya mungil, pas untuk disimpan dalam kantung saku dan dibawa ke mana-mana. Pengen gue unyel kalau sepantaran gue. Idaman gue banget.

Cuma yang gue kira selama ini kalau dia gabung main bareng sama Bang Jeno tuh karena ya udah, orang baru saja gitu. Ternyata dia kenalan plus gebetan Bang Jaemin, kawan dari orok Bang Jeno sama gue, tetangga sebelah, anaknya bude Cici penjual sayur terlaris sekomplek ini sampai gak ada abang sayur yang lewat pake gerobak saking mindernya. Kalah telak lah gue, percuma lari dari garis start kalau ternyata dia gak nunggu di garis finish.

Ya, tapi gue juga sadar diri sih. Kalaupun gak ada rintangan bernama Bang Jaemin, Kak Renjun juga termasuk ke liga yang jauh tak terbatas dan melampauinya. Mana mau dia sama bocah ingusan belum ada penghasilan sendiri.

Gue pengen nanang ismail, tapi nanti hilang kerennya gue.

Chenle mengecap-ngecapkan lidahnya, membuat suara menjijikan untuk otak gue yang rada aneh.

“Bisa berhenti gak? Berisik”

Chenle berdengus, suara hembusan udara dari hidungnya membuat tambah riuh berbanding terbalik dari apa yang gue minta tadi.

“Besok siang mumpung minggu, gue samper ya?”

“Ngapain?”

“Sebagai sobat yang baik, sudah tugas gue menghibur lo”

“Emang lo badut?”

“Badutnya Jisung. Hehe”

Sepersekian detik gue gak tahu harus ngomong apa. Otak gue blank.

Oke, ini aneh. Biasanya gak begini.

Heran gue sama diri sendiri. Sejak kapan di 'hehe' in orang malah bikin gue gak bisa berkata apa-apa.

“Ya- ya uda- ah. Terserah lo” Itu tadi gue sambil nelen ludah karena tenggorokan gue kering, bukan grogi.

Dan Chenle pun matiin teleponnya dengan suara grasak-grusuk yang bikin gue resah.

-

Kata dia sih mau menghibur, tapi ini apa? Apa?

“Lo kalau cuma mau numpang makan bakso disini mending tadi dibungkus terus pulang deh”

Chenle tetap membelah baso isi dagingnya dan gak peduliin gue yang ngelapin kuah dia yang berceprotan kemana-mana di lantai keramik kamar gue. Pengen gue tempeleng, tapi gue masih sibuk nyari kotak sampah gue buat buang tisu. Niat gue ditunda dulu.

“Abang tukang bakso di rumah lo tuh enak sih. Coba lo rasain sendiri”

Gak udah, makasih. Gak terlalu penggemar bakso gue. Gatau kenapa. Makanan favorit cuma sate buatan Babah.

Gak lama, abang gue 'kebetulan' buka pintu kamar gak pake ngetok. Tenang, gue gak kesel, soalnya gue juga sering masuk kamar dia pas udah malam buat minjem alias ngambil gak bakal gue balikin barang-barangnya dia, nyalain lampu, terus keluar gak gue matiin lagi lampunya. Pengertian kan gue, takut mata abang gue rusak.

“Sung, charger lo mana. Charger abang di bawa ayang- eh ada Chenle”

“WaSsup bang” Lirik Chenle bentar, terus lanjut ngunyah lagi. Kaki dia yang sedang selonjoran di goyang-goyangkan.

Abang gue senyum iseng ke gue. Lihat Chenle pake kolor kesayangan gue, karena emang udah kebiasaan main kesini berasa di rumah nenek. Tapi mah gue tahu pikiran bang Jeno yang udah kena racun dari pacarnya yang kaya iblis, pasti melalang buana entah kemana. Dulu abang gue kayanya gak begini amat dah.

Langsung aja gue ambil charger setipe yang dibutuhin, terus dorong badan berat dia keluar kamar. Takut ngomong hal yang gak gue pengenin.

Ini gue kena karma apa sih, bisa dapet orang-orang yang nyusahin gue begini.

Balik lagi ke Chenle, ini anak sudah selesai makannya langsung rapihin mangkok terus dipojokin deket pintu kamar, kebiasaan kalau mau keluar aja dia bawa sekalian alih-alih langsung di bawa ke wastafel dapur. Kan jadi banyak semut.

Setelah diem-dieman gak jelas gue di atas kasur, dia masih bersila di alas karpet, akhirnya gue berdeham.

“Ini masih niat mau ngehibur gue?”

“Loh, kedatangan gue gak nge buat lo terhibur toh?”

Mau muntah dengernya, jadi gue pura-pura pengen ngelempar bantal ke muka dia. Tapi yang diancam, malah ketawa ngejek. Pengen gue cubit. Lambungnya.

“Keluar lo. Dari hidup gue”

“Beneran? Nanti lo kangen lagi sama gue”

“Kagak bakal” Bohong deng. Pasti rindu sih.

Dipikir-pikir, gue kayanya emang belum pernah ngangenin Chenle. Mungkin, karena dari pertama kita tukeran guyonan, gue sama dia sudah lengket kaya biji (maksudnya apa Jisung?) jadi udah sering sama-sama merusak kegiatan masing-masing. Kata orang beli satu gratis satu, dapetnya dua. Sepaket gitu. Kalau orang ngomong sama Chenle, pasti ada saja bahasan nyebut nama gue. Tau gue, sering di ceritain Ayen, sohib Chenle di sekolahnya.

Begitupun sebaliknya, kata Bang Jeno juga gue kalau gak inget Chenle kayaknya gak bisa nafas.

Nah, bisa jadi ini alasan banyak orang ngira gue pacaran sama doi. Yang sebelumnya ide itu gak tertanam, entah kenapa disiram sama Bang Jeno kemarin tuh bikin gue penasaran sendiri.

“Le, pernah kepikiran gak di otak lo—”

“Kagak”

“Belum selesai ngomong gue”

“Makanya cepetan ngomongnya”

“Sekitar 2,5 kata per detik adalah jumlah yang harus ucapkan jika presentasi dalam Bahasa Indonesia, atau 3,5 kata per detik jika presentasi dalam Bahasa Inggris untuk dapat dimengerti oleh seseorang, itu gue ngutip dari mbah google. Jadi kalau lebih cepat dari—”

“Gue pulang nih”

“Gidah”

“Gak jadi deng, serius, tadi mau ngomong apa?”

“Apa ya duh lupa”

Chenle majuin bibirnya lagi udah kaya bebek. Ih, pengen gue comot bibirnya. Pake tangan.

“Tadi lo nanya gue tuh pernah kepikiran apaan?”

“Oooh iya, lo pernah kepikiran gak pacaran sama gue”

Chenle gak tersedak, gak batuk, muka nya gak merah merona, gak nunduk malu-malu juga seperti apa yang gue sempat bayangkan kaya di drama remaja di sinetron jam tujuh malam yang sering Umi stel.

Dia juga gak mukul berkedok bercanda ke gue sebagaimana mestinya dia biasa bertindak kalau ngerasa di isengin.

Tapi dia cuma mandang gue aneh, matanya gak ngedip, tapi pupilnya panik, mencar ke kanan dan ke kiri. Mencari sesuatu di wajah gue.

Pas kaya dapat apa yang dia analisa gitu dari kepala gede gue, dia hela nafasnya.

“Pernah”

Singkat, padat, gak jelas. Bikin gue kaget.

“Hah? Pernah?”

Chenle cuma ngangguk, seakan ini pertanyaan enteng. Ya emang enteng, gue nya aja aneh. Orang cuma di sampaikan melalui lidah dan otak orang patah hati.

“Lo suka sama gue?” Gue spontan nanya.

Nah, Chenle balik. Mukanya garang, melotot kaya gue bodoh banget gitu udah nanya begitu. terus nyubit kecil paha gue. Anjir, cekat-cekit walaupun cuma bentar.

“Enggaklah. Gue cuma pernah kepikiran kita pacaran bukan berarti gue suka. Kaya gimana ya, Sung? Kaya ngebayangin aja gitu. Itupun juga gak gue pikirin seharian. Kaya ya, sekelebat gitu”

“Oooh” Ngangguk aja gue. Jujur, gak ngerti. Kalau ngebayangin pacaran sama orang yang gak kita suka tuh emang bisa ya?

“Eh, timezone yuk, daripada lo makin menjadi-jadi galaunya mending dibawa main” Tiba-tiba Chenle bangkit, ngambil celana jeansnya yang tergeletak tak dilipat di kursi belajar gue.

“Lo gamau belajar buat try out senin? Katanya sekolah lo mulai duluan”

“Gue tanya, emang lo sendiri belajar kalau ada try out?”

“Gak sih, tapi kalau disuruh Umi ya belajar”

“Lah yaudah? Mau nolak? Gue bayarin tiketnya”

Oh, siapa hambanya yang menolak rejeki cuma-cuma.

“Gas lah”

Sugar Rush – Nohyuck


From ; 3355 <KREDIT Rp.5.250.000,00 pada rek 1 TB xxx429 tgl. 03/05/2021, jam 18:02:52

-

From ; Donghyuck Udah masuk belum? Beli jaket baru gih, tadi ngeliat belel banget Udah mana pake celana training buat dinner Tapi tetep gemush sih ><

Jeno menatap nanar layar ponsel pintarnya. Mengernyitkan dahi dan memajukan bibirnya. Bingung harus membalas apa untuk tingkah royal Donghyuck.

Masalahnya hal ini tidak terjadi satu atau dua kali. Membelikan barang primer dengan harga tidak biasa, mentraktirnya di restoran mewah, mentransfer seperti tadi tanpa ada yang meminta. Jeno tidak bisa menolong dirinya sendiri untuk tidak berpikir sampai dititik ini dia sudah menjadi bayi gulanya Donghyuck, walaupun tanpa bersetubuh. Dan berbagai syarat dan ketentuan lainnya.

Donghyuck memang kastanya agak berada dari teman-teman Jeno yang lain.

Sebenarnya, 'agak' adalah kata yang salah, Donghyuck itu sangatlah kaya. Anak bungsu dari pemilik perusahaan barang mewah ternama nomer tiga di negara mereka. Menghamburkan uang memang sudah menjadi hobi senggangnya.

Yang Jeno tahu, dulu saat menengah pertama Donghyuck termasuk anak borjuis yang bergaul hanya dengan kalangan elite dan para influencer giveaway. Tapi saat memilih perguruan tinggi, Donghyuck yang sudah paham kemampuan otaknya di atas rata-rata menjadikannya ambisius dan masuk ke sekolah negeri. Disitulah pergaulannya berubah dan masuk ke lingkaran pertemanan yang ada Jeno nya.

Dan karena itu awalnya Jeno memaklumi tingkah Donghyuck yang suka membeli atau memberi hadiah seharga diluar akal sehat. Mungkin karena lingkupnya yang sekarang membuat hedonnya terbatasi, maka Donghyuck 'membuang' ke orang terdekatnya.

Tapi, akhir-akhir ini persepsi Jeno berubah semenjak dia tahu bahwa pembuangan ke dirinya itu lebih di 'khususkan'.

-

From ; Jeno 'Picture attachment' Donghyuck beliin gw jam

From ; Jaemin Anjing, itu rollex terbaru Kalo dari dia bukan kawe itu Kok gw sama Renjun gak pernah dibeliin yak Paling mentok gantungan kunci dari Singapore ajah

From; Renjun Wkwkwk ya gak bakal dibeliin lah Udah Jen, nikahin aja tuh Kayanya bucin banget Lu minta beliin kontrakan juga dikasih

Jeno menghela nafasnya, memijat kening yang tidak pusing akibat percakapan ngaco dari grup yang tidak ada Donghyuck nya. Sengaja dibuat Renjun dan Jaemin untuk menjahili Jeno.

Kalau saja memang menikah itu mudah. Dia saja belum mengirim judul skripsi yang harus direvisi akhir minggu ini. Bahkan dia dan Donghyuck juga tidak lebih dari kata 'teman'.

-

Jeno memutar sedotan di strawberry milkshake yang seharga ongkos makan seminggunya, sesekali mencuri lirik ke orang yang menyita pikirannya seminggu belakangan ini. Sedangkan yang ditatap sedang sibuk mengetik dan menggulir sesuatu di iPhone 12 pro maxnya sambil menyisip es teh lemonnya.

Selesai menggulir twitternya sampai ke cuitan paling terbaru, Donghyuck baru meletakkan benda pipih itu dan menopang dagunya dengan sebelah tangan, menatap lurus ke arah Jeno.

“Tadi katanya ada yang mau lo omongin Jen, sekarang malah diem saja. Jangan bilang mau nembak gue ya” Cengir Donghyuck sambil menggoda. Yang digoda malah memberikan senyum kecut.

Tangan Jeno yang berkeringat kecil di gosokkannya ke paha. Mulutnya entah kenapa terasa kering padahal dia baru saja menyesap minumnya. Di kepalanya terus berputar, Setidaknya harus ada konfrontasi kan?

“Hyuck, alasan lo beliin jam kemarin minggu itu buat apa ya?”

“Kan katanya jam lo rusak”

“Ya gue gak minta dibeliin?” Donghyuck hanya mengedikan bahunya sebagai jawaban. Jeno menarik nafasnya.

“Ini jam nya gue balikin ya? Sekalian minta nomer rekening—”

“Dih gausah, buat apa?”

“Ya di gue juga buat apa?”

“Dih itu kado Jeno, buat elo”

“Lah gue gak ultah?”

Ini Jeno ngerasa bego banget. Pertanyaan tadi itu tidak retoris, tapi ada rasa implikasi yang harusnya Jeno sendiri sudah tahu. Dan itu dia masalahnya, Jeno itu pengecut untuk orang yang suka menebak-nebak isi kulit kacang. Tapi ini Donghyuck yang ada di depannya, yang memberi barang ber merk tanpa pikir dua kali ke dirinya yang memakai celana training dan jaket kulit compang-camping yang harusnya terlihat tren tapi malah seperti gembel. Kalaupun ditumpahkan sekarang, tidak akan basah kan?

“Ini lo lagi gak ada usaha buat deketin gue kan ya?”

Donghyuck tersedak, hampir saja memuncratkan cairan manis itu ke mukanya. Jeno sepertinya salah, dia akan basah.

“Haha enggak lah haha, pikiran dari mana lo begitu?”

Tawa yang dikeluarkan Donghyuck agak canggung dan Jeno terlalu banyak menonton drama korea hasil dicekok Jaemin untuk menyadari adegan ini seperti di adaptasi dari salah satu bagian tersebut.

“Ya terus kenapa lo sering ngasih barang yang gue gak minta?”

“Karena kita temen.”

“Renjun sama Jaemin bilang mereka gak pernah dibeliin yang kaya gue kalaupun mereka minta sama lo”

“Err, sebenarnya tuh—”

Ok, Jeno ingat alasan yang dijelaskan oleh Donghyuck. Dulu memang ada dia membantu Donghyuck saat hampir kejambretan di stasiun Pasar Minggu hasil nyasar ingin ke kebun binatang Ragunan. Dulu memang ada dia memberikan jus jeruknya saat Donghyuck tersedak di tukang bakso depan kampus. Dulu memang ada dia saat Donghyuck tidak bisa ke mobil yang sudah menjemputnya karena hujan dan Jeno merelakan satu-satunya payung miliknya ke Donghyuck sedangkan dia memakai tas nya saja untuk berlindung sekedar menyebrang ke gedung fakultasnya.

Tapi menurut Jeno, harusnya alasan-alasan ini tidak menjadikannya dia spesial dengan karet dua karena menolong sesama manusia itu termasuk norma menjadi masyarakat yang baik. Dan Jeno orang baik. Tapi dia 'hanya' orang baik biasa, bukan reinkarnasi jenderal yang memandu perang paling terdepan untuk membela negara.

“Gue sebenarnya masih gak ngerti kenapa lo harus membelikan barang-barang mahal ini ke gue sih. Tapi ya makasih atas apresiasinya. Cuma mungkin sampai sini aja ya Hyuck—”

“Lo gak suka sama barangnya? Bukan merk kesukaan lu? Apa mau custom aja? Temen gue ada—”

“Bukan gitu. Cuma gue nya sendiri udah ngerasa cukup kok sama-” Jeno menunjuk Donghyuck “– lo yang udah mau jadi temen gue sama bocah-bocah yang lain. Kalau merasa lo perlu balas budi, inget saja udah lunas dari pas lo mau gabung makan di emperan sama kita-kita”

Dengan begitu, Jeno mengeluarkan senyum khas andalannya. Membuat Donghyuck salah tingkah langsung menenggak minumnya tanpa sedotan. Jeno tergelak.

“Eh, tapi jujur nih ya, gue kalau di deketin orang lebih suka nya sama yang sederhana. Hehe tau lah gue anaknya minderan”

Donghyuck menganggukan kepalanya tapi sedetik kemudian menunggingkan bibirnya setengah.

“Tapi, gak nanya sih gue”

Jeno hanya tersenyum tipis, menepuk dahinya dalam hati karena memang buat apa dia memberi tahu Donghyuck. Seperti yang muda perlu tahu saja.

-

Hari ini hari Rabu bulan Maret, waktunya motor Jeno di servis minggu ini pada bulan ini. Jadi Jeno tidak naik motor ke kampus dan memilih bis sebagai sarana transportasi lainnya.

Sebenarnya tadi sempat ada chat dari Donghyuck menawarkan tumpangan mobil, tapi Jeno agak ngeri dengan cara menyupir Donghyuck yang baru mendapatkan SIM nya bulan lalu karena selama ini dia di supirkan. Jadi Jeno menolak.

Selain dia yang menaik fasilitas umum ke tempat dia menggali ilmu, tidak ada yang berubah pada alur hidupnya.

Mendengar, mencatat, bertanya, mengerjakan kuis, kumpulkan ke dosen, review, ke selasar, bergurau dengan beberapa kawan sejurusan.

Semua berjalan seperti biasa, itu yang tadinya dipikirkan Jeno. Makanya saat pulang, dia terkejut mendapati di salah satu kursi penumpang angkutan umum ini ada Donghyuck yang sedang memegang erat tas balenciaga-nya, menatap sekitarnya dengan curiga.

Berdiri kembali dari tempat duduk yang baru dia singgahi, dia menyampar Donghyuck dan menaruhkan bokong di kursi sebelahnya.

“Hey” Bisik Jeno mendekat ke kuping kanan Donghyuck. Yang dibisik, menengok panik sebelum akhirnya menghela lega melihat orang yang dikenal yang berada disisinya.

“Ih sumpah gue kira lo gak bakal naik bis nomer ini tahu gak? Rencana gue di halte depan pengen turun aja. Takut, panas banget lagi”

Jeno menggelengkan kepalanya, melihat bingung ke Donghyuck.

“Ya lagian lo kenapa naik bis? Kan bawa mobil?”

“Enggak, gue minta di anter”

“Terus gak minta jemput?”

Kali ini Donghyuck yang menggeleng.

“Lagi iseng pengen naik kendaraan umum. Penasaran”

Jeno memajukan daun bibir bawahnya, menggangguk sambil mencoba menerima alasan Donghyuck.

“Gue turun dua halte lagi” Info Jeno sambil menunjuk arah yang dimaksud.

“Gue ikut”

“Iya. Kita ke bengkel dulu, gue ambil motor. Nanti abis itu gue anter lo balik”

“Siapa yang minta anterin?”

“Ya terus kalau gak nganter, gimana lo balik? Arah rumah lo kan gak kesini, Hyuck”

Donghyuck menunduk malu, lalu mengangguk kecil pertanda setuju. Jeno sedikit demi sedikit sepertinya mulai bisa mengupas teman yang terhitung barunya ini.

- Sangat lapar, perut Jeno bergemuruh. Saat ini keempat sekawan yang diisi oleh Jeno, Jaemin, Donghyuck, dan Renjun sedang fokus pada masing-masing tugas di laptop mereka di kost-an Jaemin alias markas tidak resmi mereka. Merasa tanggung dengan pekerjaan yang tidak kunjung usai, Jeno mengabaikan teriakan minta tolong dari lambungnya.

Tapi yang Jeno tidak tahu, Donghyuck juga ikut mendengarnya sehingga dia menjadi yang pertama mendeklarasikan kegiatan mereka harus disudahi dan secara halus menarik paksa Jeno kembali ke rumah masing-masing.

Donghyuck menumpang di jok belakang motor Jeno.

“Eh, bentar ke situ dulu” Teriak Donghyuck pada angin kencang menerpa wajahnya.

“Kemana?” Teriak balik Jeno.

“Soto iga situ”

“Lah kata lu gak suka soto?”

“Ngidam”

Jeno memberhentikan motornya di depan tenda lusuh milik Pak Zainudin tersebut. Jeno tahu nama pemiliknya karena terpampang jelas “Soto Iga Zainudin” pada print kain warung.

Setelah masing-masing sudah baca doa sebelum makan, Jeno penasaran dan bertanya “Ini bener lo lagi ngidam soto? Bukan karena gue bilang gue lebih suka makan di sini daripada di ajak ke resto seafood langganan lo kan?”

Donghyuck berdengus dan mendelikan matanya seperti bocah lima tahun.

“Enggak, pede banget sih lo”

“Ya, mungkin. Efek tingkah lo si”

“Gue kenapa”

“Gak apa-apa”

“Kebiasaan, kalimat gak di selesein”

Lalu mereka menikmati hidangan dengan khidmat.

Selesai makan, Jeno tidak berkomentar atas kuah yang masih penuh dengan tulang dan nasi yang tidak dihabiskan oleh Donghyuck.

-

Hujan makin deras, bersemangat sekali menjatuhkan diri di atas atap gedung kampus mereka sore ini.

Jeno yang berada di kantin sambil menyemil somai menjadi salah satu dari segelintir mahasiswa untuk menunggu air langit reda.

Dan bagai barang beli satu dapat dua, ada Donghyuck di hadapannya sedang fokus mencoba menaikan peringkat teratas di games yang sedang digandrungi oleh keduanya.

Ketika kalah, Donghyuck meletakan ponsel Samsung Galaxy -yang katanya adalah cadangan- dia dengan sembarang sambil membuang nafas kasar.

Jeno yang melihatnya hanya tersenyum gemas. Diusaknya anak rambut Donghyuck.

“Jen, menurut lo gue udah sederhana belum?”

“Sederhana lo dalam bentuk naik transportasi umum dan makan soto iga?”

Donghyuck menggigit bibir bawahnya lalu mengangguk. Jarinya terketuk-ketuk ke belakang ponselnya menghasilkan bunyi yang hanya bisa didengar oleh keduanya.

Jeno menaruh garpu dan sendoknya di piring. Mensejajarkan posisi keduanya. Matanya belum berani terangkat dan dia menegak ludahnya. Lalu dengan sangat pelan, tangannya menarik jemari Donghyuck, menyatukan celah keduanya seperti kepingan puzzle.

“Hyuck gue udah pernah bilang belum?”

“Bilang apa?”

“Udah ya kayanya”

“Ih, bilang apa?”

Jeno mengeratkan genggaman di kedua telapak tangannya.

“Kalau lo tuh 'cukup'. Gak berlebih dan gak mengurangkan, lo tuh cukup”

“Kata lo, lebih baik dideketin orang yang sederhana”

Kini kedua nya sama-sama saling tidak menatap. Dan Jeno pun berdiri lalu mengitari meja hanya untuk duduk di samping Donghyuck.

“Mau sederhana atau enggak, kalau udah deket sejengkal begini emang masih ada pentingnya?”

Donghyuck pun mengangkat wajahnya dan berseri. Seperti tidak memikirkan masa depan, Jeno memajukan dadanya, mengecup dahi Donghyuck. Membiarkan semilir angin dan tetesan hujan jadi saksinya.

Bahwa, mereka memang 'cukup'. Sangat berkecukupan.

-

From ; Renjun Gimana @Jeno udh minta kontrakan? Kan udh resmi jadian

From ; Jaemin Ecieeee dikirain cuma jadi sugar baby ajah SELAMAT JENOOO, TRAKTIRANNYA KE BALI YA MAS BRO

From ; Jeno Sialan

#Sugar Rush – Nohyuck


From ; 3355 <KREDIT Rp.5.250.000,00 pada rek 1 TB xxx429 tgl. 03/05/2021, jam 18:02:52

-

From ; Donghyuck Udah masuk belum? Beli jaket baru gih, tadi ngeliat belel banget Udah mana pake celana training buat dinner Tapi tetep gemush sih ><

Jeno menatap nanar layar ponsel pintarnya. Mengernyitkan dahi dan memajukan bibirnya. Bingung harus membalas apa untuk tingkah royal Donghyuck.

Masalahnya hal ini tidak terjadi satu atau dua kali. Membelikan barang primer dengan harga tidak biasa, mentraktirnya di restoran mewah, mentransfer seperti tadi tanpa ada yang meminta. Jeno tidak bisa menolong dirinya sendiri untuk tidak berpikir sampai dititik ini dia sudah menjadi bayi gulanya Donghyuck, walaupun tanpa bersetubuh. Dan berbagai syarat dan ketentuan lainnya.

Donghyuck memang kastanya agak berada dari teman-teman Jeno yang lain.

Sebenarnya, 'agak' adalah kata yang salah, Donghyuck itu sangatlah kaya. Anak bungsu dari pemilik perusahaan barang mewah ternama nomer tiga di negara mereka. Menghamburkan uang memang sudah menjadi hobi senggangnya.

Yang Jeno tahu, dulu saat menengah pertama Donghyuck termasuk anak borjuis yang bergaul hanya dengan kalangan elite dan para influencer giveaway. Tapi saat memilih perguruan tinggi, Donghyuck yang sudah paham kemampuan otaknya di atas rata-rata menjadikannya ambisius dan masuk ke sekolah negeri. Disitulah pergaulannya berubah dan masuk ke lingkaran pertemanan yang ada Jeno nya.

Dan karena itu awalnya Jeno memaklumi tingkah Donghyuck yang suka membeli atau memberi hadiah seharga diluar akal sehat. Mungkin karena lingkupnya yang sekarang membuat hedonnya terbatasi, maka Donghyuck 'membuang' ke orang terdekatnya.

Tapi, akhir-akhir ini persepsi Jeno berubah semenjak dia tahu bahwa pembuangan ke dirinya itu lebih di 'khususkan'.

-

From ; Jeno 'Picture attachment' Donghyuck beliin gw jam

From ; Jaemin Anjing, itu rollex terbaru Kalo dari dia bukan kawe itu Kok gw sama Renjun gak pernah dibeliin yak Paling mentok gantungan kunci dari Singapore ajah

From; Renjun Wkwkwk ya gak bakal dibeliin lah Udah Jen, nikahin aja tuh Kayanya bucin banget Lu minta beliin kontrakan juga dikasih

Jeno menghela nafasnya, memijat kening yang tidak pusing akibat percakapan ngaco dari grup yang tidak ada Donghyuck nya. Sengaja dibuat Renjun dan Jaemin untuk menjahili Jeno.

Kalau saja memang menikah itu mudah. Dia saja belum mengirim judul skripsi yang harus direvisi akhir minggu ini. Bahkan dia dan Donghyuck juga tidak lebih dari kata 'teman'.

-

Jeno memutar sedotan di strawberry milkshake yang seharga ongkos makan seminggunya, sesekali mencuri lirik ke orang yang menyita pikirannya seminggu belakangan ini. Sedangkan yang ditatap sedang sibuk mengetik dan menggulir sesuatu di iPhone 12 pro maxnya sambil menyisip es teh lemonnya.

Selesai menggulir twitternya sampai ke cuitan paling terbaru, Donghyuck baru meletakkan benda pipih itu dan menopang dagunya dengan sebelah tangan, menatap lurus ke arah Jeno.

“Tadi katanya ada yang mau lo omongin Jen, sekarang malah diem saja. Jangan bilang mau nembak gue ya” Cengir Donghyuck sambil menggoda. Yang digoda malah memberikan senyum kecut.

Tangan Jeno yang berkeringat kecil di gosokkannya ke paha. Mulutnya entah kenapa terasa kering padahal dia baru saja menyesap minumnya. Di kepalanya terus berputar, Setidaknya harus ada konfrontasi kan?

“Hyuck, alasan lo beliin jam kemarin minggu itu buat apa ya?”

“Kan katanya jam lo rusak”

“Ya gue gak minta dibeliin?” Donghyuck hanya mengedikan bahunya sebagai jawaban. Jeno menarik nafasnya.

“Ini jam nya gue balikin ya? Sekalian minta nomer rekening—”

“Dih gausah, buat apa?”

“Ya di gue juga buat apa?”

“Dih itu kado Jeno, buat elo”

“Lah gue gak ultah?”

Ini Jeno ngerasa bego banget. Pertanyaan tadi itu tidak retoris, tapi ada rasa implikasi yang harusnya Jeno sendiri sudah tahu. Dan itu dia masalahnya, Jeno itu pengecut untuk orang yang suka menebak-nebak isi kulit kacang. Tapi ini Donghyuck yang ada di depannya, yang memberi barang ber merk tanpa pikir dua kali ke dirinya yang memakai celana training dan jaket kulit compang-camping yang harusnya terlihat tren tapi malah seperti gembel. Kalaupun ditumpahkan sekarang, tidak akan basah kan?

“Ini lo lagi gak ada usaha buat deketin gue kan ya?”

Donghyuck tersedak, hampir saja memuncratkan cairan manis itu ke mukanya. Jeno sepertinya salah, dia akan basah.

“Haha enggak lah haha, pikiran dari mana lo begitu?”

Tawa yang dikeluarkan Donghyuck agak canggung dan Jeno terlalu banyak menonton drama korea hasil dicekok Jaemin untuk menyadari adegan ini seperti di adaptasi dari salah satu bagian tersebut.

“Ya terus kenapa lo sering ngasih barang yang gue gak minta?”

“Karena kita temen.”

“Renjun sama Jaemin bilang mereka gak pernah dibeliin yang kaya gue kalaupun mereka minta sama lo”

“Err, sebenarnya tuh—”

Ok, Jeno ingat alasan yang dijelaskan oleh Donghyuck. Dulu memang ada dia membantu Donghyuck saat hampir kejambretan di stasiun Pasar Minggu hasil nyasar ingin ke kebun binatang Ragunan. Dulu memang ada dia memberikan jus jeruknya saat Donghyuck tersedak di tukang bakso depan kampus. Dulu memang ada dia saat Donghyuck tidak bisa ke mobil yang sudah menjemputnya karena hujan dan Jeno merelakan satu-satunya payung miliknya ke Donghyuck sedangkan dia memakai tas nya saja untuk berlindung sekedar menyebrang ke gedung fakultasnya.

Tapi menurut Jeno, harusnya alasan-alasan ini tidak menjadikannya dia spesial dengan karet dua karena menolong sesama manusia itu termasuk norma menjadi masyarakat yang baik. Dan Jeno orang baik. Tapi dia 'hanya' orang baik biasa, bukan reinkarnasi jenderal yang memandu perang paling terdepan untuk membela negara.

“Gue sebenarnya masih gak ngerti kenapa lo harus membelikan barang-barang mahal ini ke gue sih. Tapi ya makasih atas apresiasinya. Cuma mungkin sampai sini aja ya Hyuck—”

“Lo gak suka sama barangnya? Bukan merk kesukaan lu? Apa mau custom aja? Temen gue ada—”

“Bukan gitu. Cuma gue nya sendiri udah ngerasa cukup kok sama-” Jeno menunjuk Donghyuck “– lo yang udah mau jadi temen gue sama bocah-bocah yang lain. Kalau merasa lo perlu balas budi, inget saja udah lunas dari pas lo mau gabung makan di emperan sama kita-kita”

Dengan begitu, Jeno mengeluarkan senyum khas andalannya. Membuat Donghyuck salah tingkah langsung menenggak minumnya tanpa sedotan. Jeno tergelak.

“Eh, tapi jujur nih ya, gue kalau di deketin orang lebih suka nya sama yang sederhana. Hehe tau lah gue anaknya minderan”

Donghyuck menganggukan kepalanya tapi sedetik kemudian menunggingkan bibirnya setengah.

“Tapi, gak nanya sih gue”

Jeno hanya tersenyum tipis, menepuk dahinya dalam hati karena memang buat apa dia memberi tahu Donghyuck. Seperti yang muda perlu tahu saja.

-

Hari ini hari Rabu bulan Maret, waktunya motor Jeno di servis minggu ini pada bulan ini. Jadi Jeno tidak naik motor ke kampus dan memilih bis sebagai sarana transportasi lainnya.

Sebenarnya tadi sempat ada chat dari Donghyuck menawarkan tumpangan mobil, tapi Jeno agak ngeri dengan cara menyupir Donghyuck yang baru mendapatkan SIM nya bulan lalu karena selama ini dia di supirkan. Jadi Jeno menolak.

Selain dia yang menaik fasilitas umum ke tempat dia menggali ilmu, tidak ada yang berubah pada alur hidupnya.

Mendengar, mencatat, bertanya, mengerjakan kuis, kumpulkan ke dosen, review, ke selasar, bergurau dengan beberapa kawan sejurusan.

Semua berjalan seperti biasa, itu yang tadinya dipikirkan Jeno. Makanya saat pulang, dia terkejut mendapati di salah satu kursi penumpang angkutan umum ini ada Donghyuck yang sedang memegang erat tas balenciaga-nya, menatap sekitarnya dengan curiga.

Berdiri kembali dari tempat duduk yang baru dia singgahi, dia menyampar Donghyuck dan menaruhkan bokong di kursi sebelahnya.

“Hey” Bisik Jeno mendekat ke kuping kanan Donghyuck. Yang dibisik, menengok panik sebelum akhirnya menghela lega melihat orang yang dikenal yang berada disisinya.

“Ih sumpah gue kira lo gak bakal naik bis nomer ini tahu gak? Rencana gue di halte depan pengen turun aja. Takut, panas banget lagi”

Jeno menggelengkan kepalanya, melihat bingung ke Donghyuck.

“Ya lagian lo kenapa naik bis? Kan bawa mobil?”

“Enggak, gue minta di anter”

“Terus gak minta jemput?”

Kali ini Donghyuck yang menggeleng.

“Lagi iseng pengen naik kendaraan umum. Penasaran”

Jeno memajukan daun bibir bawahnya, menggangguk sambil mencoba menerima alasan Donghyuck.

“Gue turun dua halte lagi” Info Jeno sambil menunjuk arah yang dimaksud.

“Gue ikut”

“Iya. Kita ke bengkel dulu, gue ambil motor. Nanti abis itu gue anter lo balik”

“Siapa yang minta anterin?”

“Ya terus kalau gak nganter gimana lo balik?Arah rumah lo kan gak kesini, Hyuck”

Donghyuck menunduk malu, lalu mengangguk kecil pertanda setuju. Jeno sedikit demi sedikit sepertinya mulai bisa mengupas teman yang terhitung barunya ini.

- Sangat lapar, perut Jeno bergemuruh. Saat ini keempat sekawan yang diisi oleh Jeno, Jaemin, Donghyuck, dan Renjun sedang fokus pada masing-masing tugas di laptop mereka di kost-an Jaemin alias markas tidak resmi mereka. Merasa tanggung dengan pekerjaan yang tidak kunjung usai, Jeno mengabaikan teriakan minta tolong dari lambungnya.

Tapi yang Jeno tidak tahu, Donghyuck juga ikut mendengarnya sehingga dia menjadi yang pertama mendeklarasikan kegiatan mereka harus disudahi dan secara halus menarik paksa Jeno kembali ke rumah masing-masing.

Donghyuck menumpang di jok belakang motor Jeno.

“Eh, bentar ke situ dulu” Teriak Donghyuck pada angin kencang menerpa wajahnya.

“Kemana?” Teriak balik Jeno.

“Soto iga situ”

“Lah kata lu gak suka soto?”

“Ngidam”

Jeno memberhentikan motornya di depan tenda lusuh milik Pak Zainudin tersebut. Jeno tahu nama pemiliknya karena terpampang jelas “Soto Iga Zainudin” pada print kain warung.

Setelah masing-masing sudah baca doa sebelum makan, Jeno penasaran dan bertanya “Ini bener lo lagi ngidam soto? Bukan karena gue bilang gue lebih suka makan di sini daripada di ajak ke resto seafood langganan lo kan?”

Donghyuck berdengus dan mendelikan matanya seperti bocah lima tahun.

“Enggak, pede banget sih lo”

“Ya, mungkin. Efek tingkah lo si”

“Gue kenapa”

“Gak apa-apa”

“Kebiasaan, kalimat gak di selesein”

Lalu mereka menikmati hidangan dengan khidmat.

Selesai makan, Jeno tidak berkomentar atas kuah yang masih penuh dengan tulang dan nasi yang tidak dihabiskan oleh Donghyuck.

-

Hujan makin deras, bersemangat sekali menjatuhkan diri di atas atap gedung kampus mereka sore ini.

Jeno yang berada di kantin sambil menyemil somai menjadi salah satu dari segelintir mahasiswa untuk menunggu air langit reda.

Dan bagai barang beli satu dapat dua, ada Donghyuck di hadapannya sedang fokus mencoba menaikan peringkat teratas di games yang sedang digandrungi oleh keduanya.

Ketika kalah, Donghyuck meletakan ponsel Samsung Galaxy -yang katanya adalah cadangan- dia dengan sembarang sambil membuang nafas kasar.

Jeno yang melihatnya hanya tersenyum gemas. Diusaknya anak rambut Donghyuck.

“Jen, menurut lo gue udah sederhana belum?”

“Sederhana lo dalam bentuk naik transportasi umum dan makan soto iga?”

Donghyuck menggigit bibir bawahnya lalu mengangguk. Jarinya terketuk-ketuk ke belakang ponselnya menghasilkan bunyi yang hanya bisa didengar oleh keduanya.

Jeno menaruh garpu dan sendoknya di piring. Mensejajarkan posisi keduanya. Matanya belum berani terangkat dan dia menegak ludahnya. Lalu dengan sangat pelan, tangannya menarik jemari Donghyuck, menyatukan celah keduanya seperti kepingan puzzle.

“Hyuck gue udah pernah bilang belum?”

“Bilang apa?”

“Udah ya kayanya”

“Ih, bilang apa?”

Jeno mengeratkan genggaman di kedua telapak tangannya.

“Kalau lo tuh 'cukup'. Gak berlebih dan gak mengurangkan, lo tuh cukup”

“Kata lo, lebih baik dideketin orang yang sederhana”

Kini kedua nya sama-sama saling tidak menatap. Dan Jeno pun berdiri lalu mengitari meja hanya untuk duduk di samping Donghyuck.

“Mau sederhana atau enggak, kalau udah deket sejengkal begini emang masih ada pentingnya?”

Donghyuck pun mengangkat wajahnya dan berseri. Seperti tidak memikirkan masa depan, Jeno memajukan dadanya, mengecup dahi Donghyuck. Membiarkan semilir angin dan tetesan hujan jadi saksinya.

Bahwa, mereka memang 'cukup'. Sangat berkecukupan.

-

From ; Renjun Gimana @Jeno udh minta kontrakan? Kan udh resmi jadian

From ; Jaemin Ecieeee dikirain cuma jadi sugar baby ajah SELAMAT JENOOO, TRAKTIRANNYA KE BALI YA MAS BRO

From ; Jeno Sialan

Pas

Up in the morning Tangled in sheets We play the moment on repeat, on repeat


Bunyi shutter kamera menjadi hal pertama yang didengar Renjun saat bangun.

Segera menyeruak masuk sinar matahari ke matanya ketika dia mengerjapkan kelopaknya menyesuaikan keadaan. Begitu sudah terbiasa, dirasakan hampa pada sisi kanannya memberikan sejenak kepanikan sebelum mendapatkan orang yang dicarinya berdiri disamping kasur sedang tersenyum pada hal apapun dari layar LCD DSLR nya.

Walaupun Renjun tahu apa itu 'hal apapun' yang dimaksud.

Menguap dan menggeliatkan badannya, Renjun akhirnya berbicara, “Kalau kamu jual gambar itu, akan ku tendang kamu keluar dari sini”

“Meskipun ini tempatku?” Cengir Jaemin.

“Meskipun ini tempatmu.” Renjun mendelik lalu sejenak kemudian diam, masih mengumpulkan nyawa.

“Tumben, sudah bangun duluan. Ada kerjaan?”

Jaemin menggeleng lalu meletakan kameranya di laci samping kasur. Kembali ke sisi kanan yang hampir dingin dia tinggalkan dan memeluk perut Renjun.

“Sedang ingin saja”

Renjun mengelus rambut berwarna merah muda pudar itu. Alunan suara Nadin Amizah menjadi latar belakang ketenangan domestik. Namun semenit kemudian rusak karena terganti dengan suara penyiar radio yang terlalu semangat untuk jam tujuh pagi di hari jumat.

Sebentar, jam tujuh pagi? Di hari jumat?

“Sial, aku ada meeting” Renjun langsung mengangkat kepala Jaemin dari dadanya, mengusir tidak halus untuk melepaskan diri lalu melesat ke kamar mandi sebelum kembali lagi mengambil pakaian nya yang berserakan.

Jaemin yang melihat teman dengan tambahannya yang kewalahan itu hanya memandang dengan menumpukan dagunya ke dua telapak tangannya. Tontonan gratis untuk bokong imut hanya memakai celana dalam hasil dari Renjun yang merangkak mengambil kacamata yang dilempar sembarang oleh Jaemin tadi malam ke bawah meja rias, sangat dinikmatinya.

Setelah semua barang-barangnya dia temukan, Renjun masuk kembali ke kamar mandi dengan membanting pintu.

Jaemin menghela nafas pada udara kosong.

-

Model yang ini agak ribet, pikir Jaemin. Banyak maunya, dan tidak bisa diajak berkorporasi.

Hal positifnya model itu tidak genit. Menurut Jaemin, cantiknya standar tapi menurut pedagangnya cocok sebagai perwakilan produknya. Tapi hal-hal yang dimintanya itu membuat Jaemin emosi. Seperti kentang goreng harus bumbu barbeque untuk istirahat, air putih harus merk yang ada manis-manisnya, lalu suhu udara jangan lebih dari suhu tubuh manusia. Bagaimana caranya Jaemin mengatur cuaca, mereka kan di luar ruangan.

Jaemin sabar, Jaemin dibayar.

From ; Renjun 'Picture attached' Makan siang hari ini. Enak tau, aku bikin sendiri Kamu mau?

From ; Jaemin Mau. Boleh sisain?

From ; Renjun Oh pasti Udah aku bungkus juga buat kamu sebelum kirim gambar ini, hehe

From ; Jaemin ❤

Biasanya Jaemin bisa membalas dengan satu paragraf puisi untuk mengutarakan betapa terimakasihnya dia bila Renjun sudah bertingkah seperti ini. Perhatian.

Tapi benar deh, model hari ini agak ribet.

-

No need to question next time we meet I know you're coming home with me

Renjun tersenyum miring sebagai bentuk sapaan ke Jaemin ketika menjemputnya sehabis jadwal siaran radio jam delapan malam itu. Jaemin membalasnya dengan lengkungan yang lebih lembut, khas spesial hanya untuknya.

Berpakaian santai dengan hoodie mint kesukaan dan jeans compang camping bak gembel, Renjun menggeleng sehabis memindai Jaemin dari atas ke bawah.

“Kemana perginya fashion mu itu, wahai 'Mr. Popular'” Ucap Renjun ketika Jaemin sudah mendekat.

Mereka saat ini berada di depan gedung penyiaran, semilir angin malam mulai merayap ditengkuk Renjun. Agak membuat merinding.

Fashion untuk apa? Aku hanya mengajak mu makan malam.” Kata Jaemin sambil menyerahkan helm motif kartun tiga beruang yang sedang tren ke pria yang lebih tua lima bulan darinya itu.

“Ck, tapi ini kan kencan” Manyun Renjun menerima helm itu ogah-ogahan. Jaemin tergelak lalu mengusak rambut coklat Renjun.

“Maaf, sudah lama aku tidak melakukan 'ini'.”

Berkencan. Sudah mulai agak asing kata itu sebenarnya untuk Jaemin, bahkan rasanya aneh di indra pengecap untuk sekedar menyebutkannya. Terakhir dia melakukan ini sepertinya saat dia masih sekolah. Lulus dari neraka tersebut, Jaemin lebih sibuk mengotak atik aplikasi adobe photoshop.

Lalu, dia bertemu Renjun. Dan entah karena magis apa, mereka cocok.

Pas, benar-benar seleranya.

Dan malam ini, Jaemin mau meresmikannya dengan Renjun. Mungkin memang benar, harusnya dia berpakaian lebih layak untuk rencana ini. Tapi, Jaemin tidak sabar. Ingin segera bertemu. Selesai sesi pemotretan dengan pelanggan terakhir yang harusnya bisa selesai pukul enam tapi harus terundur, dia langsung ke kantor Renjun.

Tidak apa-apa Jaemin tidak sabar. Dia tidak dibayar.

-

“Mekdi? Really?”

“Bentar, aku lagi ngidam prosperty-nya. Abis itu kita ke sate taichan langsung”

“Serius Na Jaemin? Kamu mau makan sate habis makan burger?”

Jaemin hanya mengacungkan jempolnya dan langsung turun dari motor yang sudah dia standar satu. Meninggalkan Renjun yang ingin memukul helm Jaemin.

-

Jaemin menerima saran Renjun untuk menempelkan stiker bintang yang dapat menyala dalam gelap di dinding dan langit-langit apartemennya sehingga saat ini keduanya dapat mencandai diri mereka berada di alam liar memandang cakrawala artifisial setelah kegiatan kencan pertama mereka tadi.

Empuknya kasur yang dia rindukan hampir saja membuat Jaemin tertidur.

“Jaem, kamu tahu gak kamu tuh manusia paling beruntung di dunia?”

Jaemin berdeham pertanda mendengarkan.

“Kenapa?”

“Karena sudah disukain sama aku”

Jaemin berdengus. Merasa semakin cinta dengan salah satu keturunan adam ini.

“Tapi bener deh, siapa di dunia ini yang masih mau nyepong orang yang ngasih kencan pertama ter-enggak romantis sepengalaman mereka. Kayanya cuma aku”

Renjun membalik badannya sehingga berposisi tengkurap, menantang Jaemin untuk berdiskusi. Sedangkan Jaemin masih asik memandang cahaya kecil yang mengitari ruangan.

“Jun, kita tuh sudah di fase aku yang hafal posisi tahi lalat di selangkangan kamu, kenapa kita masih permasalahin ini”

“Sshhht, biarkan aku mengeluh dengan tenang”

“Tapi tadi kamu—”

Ocehan Jaemin terbungkam bibir Renjun. Dan Jaemin merasakan dirinya sendiri di lidah pacarnya yang anehnya tidak membuat dia jijik.

Oh, dan apa itu manis bumbu taichan pada pangkal lidah Renjun?

-

Keduanya sedang dikamar mandi, mulut memagut satu sama lain didepan wastafel ketika Jaemin merasa ada perubahan pada perangkat mandinya. Tidak heran bila ada tambahan, karena sudah berpacaran otomatis barang-barang Renjun ada yang berpindah kesini. Tapi ini ada yang berganti, bukan berubah.

Jaemin baru ingat, mungkin hal ini yang dimaksud Renjun minggu lalu.

“Jaemin, sikat gigi kamu sudah jelek banget. Aku ganti ya.” Teriak Renjun dari dalam kamar mandi yang tertutup.

“Oh yaudah, ambil aja di buffet atas sayang” Sahut Jaemin kembali dari depan Televisi, masih seru menonton drama serial kesukaannya.

Merah muda, persis seperti rambutnya. Dan disampingnya terletak sikat gigi merk yang sama mirip dengan punyanya namun berbeda warna.

Coklat, persis seperti rambut Renjun.

Tidak terburu dan tidak berisik, Jaemin menutup matanya kembali menikmati erangan kecil yang dikeluarkan Renjun. Seperti kepingan puzzle, mereka menyatu.

Pas, benar-benar seleranya.

Making-Up

‘Terus kalau sudah terbalas cintanya, lanjutan ceritanya apa?’

‘mempertahankan suatu hubungan.’

‘Nah, bagian itu yang tersusah. Ada pilihan disitu. Kamu pertahanin sendirian apa mau bareng-bareng sama aku?’


Donghyuck dan Jeno paham. Mengerti sekali dengan kiasan jika masakan tidak ada bumbu penyedap maka rasanya akan hambar. Hubungan pada pasangan itu tidak akan selalu bahagia terus menerus. Tidak datar seperti apa yang dipercaya oleh para pengikut ‘flat earthers’. Mereka juga sering tidak satu jalur. Cek-cok kecil acap sering terjadi. Rajuk-merajuk tentu ada pada salah satu halaman kisah cinta mereka. Namun semuanya terselesaikan dengan cepat di ke esokkan harinya, seperti tidak ada bekas sama sekali.

Yang keduanya tidak mengerti, bagaimana perang dingin yang saat ini mereka hadapi lebih lama dari yang sebelum-sebelumnya. Satu minggu tanpa belaian satu sama lain sebenarnya tidak ada bandingan dengan tiga tahun menuju empat yang mereka telah terjangi. Tapi tetap satu minggu itu waktu yang lama. Cobalah hitung berapa detik, menit, dan jam. Jangan hitung harinya.

Namun angka hanyalah angka. Jika disuruh menghitung rindu, angka bukanlah satuan yang tepat.

Apakah karena keras kepala mereka? Apakah karena gengsi? Atau apakah karena alasan yang sudah mereka lupa kenapa bisa sampai di keadaan seperti ini?

Tidak, Donghyuck masih ingat kenapa mereka seperti ini.

Bukan karena cemburu.

Kasta juga tidak.

Masalah agama? Coret sajalah. Untuk apa membicarakan sesuatu yang keduanya tidak percaya.

Insekuritas itu kejam. Benar apa yang orang-orang katakan ataupun ukiran tinta yang tertera di kertas novel teenlit para remaja belia baca.

Awalnya, Donghyuck percaya bahwa hanya celetukan iseng yang Jeno sembarang keluarkan.

“Lucu ya kalau kamu jalan sama yang ini? Kulitnya cocok.”

Donghyuck tidak pernah mengindahkannya dan hanya mengangguk pura-pura mendengarkan.

Tapi Donghyuck harusnya sadar, bahwa dari situlah ucapan-ucapan Jeno mulai aneh.

“Bagaimana kalau orang tua mu tidak suka?”

“Menurut kamu ini cocok gak?”

“Kamu lebih baik kayaknya tanpa aku deh”

Donghyuck mulai muak dan bendungan air tuba pun akhirnya pecah.

Malam itu, Donghyuck habis pulang dari acara reuni sekolah menengah atasnya. Terlalu lelah karena harus berpura-pura bahagia bertemu teman lama yang dia sendiri tidak mau tahu keadaannya seperti apa. Mau segera rehat ke dekapan Jeno yang hangat, namun ditahan pergi hanya dengan kata-kata “Bila tidak ada kamu, tidak seru”

Memang dia badut, hanya untuk pemeriah pesta.

Donghyuck butuh pulang, Donghyuck butuh Jeno.

Tapi memang sial. Yang didapati Donghyuck setelah membuka pintu apartemen bukanlah kehangatan yang diinginkan, melainkan Jeno yang sedang menelepon ditengah ruang tamu dengan penerangan yang hanya bisa dilihat oleh mata kucing. Donghyuck tidak bermaksud untuk menguping, tapi dia punya telinga.

“Menurutmu apa lebih baik kalau aku kabur saja dari kehidupan dia? Dihapus dari memorinya? Biarkan dia bahagia dengan yang lain?”

Kata Jeno dengan suara parau, berbicara dengan orang di sebrang sana.

“Iya, aku tahu ini bodoh. Tapi sepertinya Donghyuck tidak bahagia.”

Donghyuck mengeryit. Mendengar namanya disebut dengan konteks yang sebetulnya belum dia mengerti.

“Ya sama siapa lagi lah dia tidak bahagia? Ya sama aku”

Donghyuck mengatupkan giginya, berjalan dengan kepalan tangan lalu merebut paksa ponsel yang menempel dikuping Jeno.

Reaksi Jeno pastilah terkejut bukan main. Tak menyangka buah topik yang dia bicarakan sudah berdiri didepannya, dengan keadaan seperti beruang ganas yang akan meremukannya. Gemas, tapi garang. Jeno menggelengkan kepalanya, heran kenapa sempat-sempatnya dia berpikir seperti itu.

Donghyuck mematikan hubungan telpon tersebut, tidak peduli siapa lawan bicara Jeno tadi.

Yang dia pedulikan, kenapa Jeno seperti ini?

“Kamu tuh kenapa?” Tanya Jeno melihat mata merah Donghyuck.

“Kamu yang kenapa? Udah aku sabar-sabarin ya ucapan kamu yang kemarin-marin. Tapi ini, 'Donghyuck gak bahagia sama aku'? Maksudnya apa?”

Jeno menunduk, mata tidak berani beradu, menggigit kulit bibir bagian atasnya.

“Ya memang gak bahagia kan?”

“Kata siapa?” Donghyuck menyalak.

“Kata aku.” Jeno tidak suka ini.

“Dapet anggapan kaya begitu tuh darimana?”

Jeno tidak menjawab. Hanya berdengus lalu melewati Donghyuck menuju kamar mereka. Tapi Donghyuck saat ini tidak mau menolerir kebiasaan buruk Jeno saat mereka sedang bertikai. Berdiam diri dan berpura-pura tidak terjadi apa-apa. Donghyuck menarik lengan Jeno meminta penjelasan lebih lanjut.

“Kamu sadar gak kita lagi gak baik-baik aja Hyuck?”

Donghyuck menggeleng cepat, masih tidak mengerti letak tidak baik-baik itu seperti apa dihubungan mereka. Memang sih komunikasi mereka akhir-akhir ini bisa dibilang renggang untuk sebuah pasangan tapi untuk sekedar cium selamat pagi dan berkabar di siang dan sore mereka masih sempat walau sibuk dengan kerjaan dan tenggat waktu yang mengejar mereka. Kencan saat libur juga sering kali masih ada.

Lalu apa yang salah.

“Enggak. Aku gak sadar karena memang gak ada yang salah. Kamu tuh ngomong apa sih No?”

“Kita sebaiknya jaga jarak dulu.” Donghyuck membelalakan matanya,

“Kamu minta putus?”

“Enggak. Maksud aku-” Jeno menghela nafasnya sejenak. “Kita istirahat dulu, dari diri kita masing-masing”

-

Dan begitulah bagaimana ketidak jelasan ini terjadi. Donghyuck membanting pintu malam itu. Menutup argumen dengan, “Harusnya kamu bilang kalau kamu yang gak bahagia sama aku. Biar aku yang pergi”

Meninggalkan Jeno dengan turunan satu persatu titikan air mata yang Donghyuck tidak ketahui.

-

Donghyuck menatap sendu ke sinar yang terpancar dari layar televisi 72inch milik Renjun. Bertutupkan banyak selimut dengan tisu berserakan di sekitar sofa dia duduk, lalu rambut coklat mencuat ke segala arah, Donghyuck terlihat seperti orang sakit flu daripada pria yang dirundung kesedihan cinta.

“Mau sampai kapan kamu begitu terus?” Kata Renjun melihatnya kasihan.

Sudah dua minggu Donghyuck dan Jeno 'berhenti sejenak', dan dalam kurun waktu tersebut juga Donghyuck menginap atau kembali lagi ke apartemen yang dulu ditempatinya bersama Renjun sebelum setahun yang lalu dia memutuskan untuk kumpul kebo dengan kekasih bermata bulan sabitnya itu.

Untung masih banyak barang-barangnya yang tertinggal, mempersiapkan bila ada kejadian seperti ini yang pintarnya sudah diperkirakan Renjun dan Donghyuck. Bukan karena Donghyuck mengharapkan bisa ada pertengkaran hebat dengan pacarnya, namun dewasanya mereka memikirkan lebih baik ada tenda daripada payung bila ada hujan lebat.

Cuma yang Donghyuck tidak tahu bahwa hujan itu bisa secepat ini.

Sempat ada episode yang terjadi, yaitu siangnya dari hari pertama Donghyuck datang kembali ke apartemen lamanya, Renjun menjotos muka tampan Jeno.

“Kan aku sudah pernah bilang, bila ada sesuatu yang terjadi pada sahabatku akan ku buat lebam penyebabnya. Aku hanya menjalankan janji ku saja” Katanya Renjun dengan tidak acuh yang Donghyuck tidak sampai hati memarahinya waktu itu.

Karena Renjun juga tidak bisa sampai hati melihat keadaan temannya tersebut. Renjun tahu betul Donghyuck membenci kata 'istirahat' pada suatu hubungan. 'Break' itu seperti diambang. Warnanya abu-abu. Kalau sebuah lukisan, genrenya termasuk abstrak. Seperti Mie Jjampong. Campur aduk.

'Tapi Lee Jeno suatu pengecualian', rengek Donghyuck ke dia malam itu.

Renjun sebenarnya masih belum penuh nyawanya saat Donghyuck datang mencurahkan hatinya, karena jam 4 pagi itu adalah waktu yang canggung untuk bangun dan melakukan kegiatan. Tapi demi sahabat, apa yang dia tidak akan lakukan.

Tiba – tiba Donghyuck berdiri, mematikan lagu berjudul Six Degree Of Separation milik The Script yang Renjun sempat terheran kenapa dipasang secara berulang karena dikutip dari otaknya, 'Mereka kan tidak putus'. Lalu Donghyuck masuk ke kamarnya.

Renjun hanya membiarkannya. Mungkin temannya masih butuh waktu sendiri.

Tapi, seketika pintu kamar terbuka kembali menampilkan temannya yang sudah rapi berganti pakaian yang lebih layak untuk berpergian.

“Kamu mau kemana?”

“Ke rumah.” Cuek Donghyuck menempelkan jam di lengan kirinya.

Renjun rasa Donghyuck sudah gila.

“Maksudnya rumah gimana? Ke rumah orang tua?”

Donghyuck menggeleng, “Ke Jeno.”

Benar dugaan Renjun, Donghyuck tidak waras.

“Dan menyerah begitu saja? Hyuck, dia yang jelas-jelas minta pisah. Minta kalian jaga jarak. Masa kamu mau tiba-tiba menyelonong masuk tanpa kemauan dia. Harga diri kamu dimana?”

Donghyuck sudah lama mendiskusikan ini dengan dirinya sendiri, dan akhirnya memutuskan ingin membuang harga dirinya.

Dua minggu memang lama kan? Ini istilah konyol dan terlalu main-stream, tapi Budak Cinta sudah pantas dia sematkan ke dirinya sendiri.

“Makasih ya Jun atas tumpangannya. Maaf sudah merepotkan”

“Tunggu, kamu tuh kesambat apa?”

Donghyuck mengucap salam terakhirnya dan beranjak ke pintu depan.

Meninggalkan Renjun yang tercengang bingung tanpa Donghyuck pedulikan.

-

Kunci sandi apartemen mereka tidak diganti. Dongyuck membuang napas lega. Agak ketakutan, bahwa apa yang mereka lakukan akan bersifat permanen.

Selain kelegaan, gugup mulai merayap pada serat dagingnya. Bergetar sedikit, Donghyuck membuka perlahan kediaman favoritnya kedua setelah apartemen Renjun dan dia dulu.

Agak berjinjit ketika melangkah perlahan ke dalam, Donghyuck persis seperti maling.

Namun antiknya itu terhenti tatkala melayangkan maniknya ke sekelibat bayangan memasuki dapur. Diikutinya bayangan tersebut, Donghyuck mendapati Jeno berkaus oblong putih dengan kolor biru pendek mau mengambil minum di kulkas pintu dua mereka. Walau cahaya minim, Donghyuck bisa melihat jelas janggut tipis yang tercetak pada wajah rupawan pacarnya.

Dan Donghyuck tahu, kekasihnya itu terlalu bersih agak mencondong OCD untuk membiarkan sedikit kotoran saja di mukanya.

Donghyuck tersenyum mengetahui bahwa disini bukan dia saja yang kepayahan.

“Jeno” Panggil Donghyuck pelan. Menguji coba permukaan suasana dengan kata pertama dia kembali ke apartemen mereka.

Jeno yang sedang minum agak tersedak kecil, sebelum menaruh retinanya pada sosok yang dia rindukan selama dua minggu ini. Namun, Jeno hanya mengedikkan bahunya lalu meminum air putihnya kembali sambil bergumam,

“Pasti cuma mimpi lagi”

Sejujurnya, Ini bukan reaksi yang diharapkan oleh Donghyuck, tapi berhasil membuat kikikan geli keluar dari bibir bentuk hatinya itu.

“Ini bukan mimpi Jeno”

Jeno tersedak untuk kedua kalinya. Hampir memuncratkan air ke depan pintu kulkasnya.

Jeno meletakan gelasnya perlahan dipermukaan rata meja makan disampingnya, takut jatuh dan menyebabkan kekacauan. Pupil matanya memindai Donghyuck, memastikan kembali bahwa ini bukan halusinasi jam dua paginya saja.

“Aku pasti sudah depresi. Manipulasi ini bisa berbicara” Kata Jeno sambil memegang kepalanya yang mulai pening.

Donghyuck memanyunkan bibirnya.

“Coba peluk aja kalau gak percaya” Donghyuck menyilangkan lengan di depan dadanya, menunggu pergerakan Jeno.

Dan Jeno menurut, karena dia hanya manusia biasa yang lemah akan godaan iblis dalam bentuk Donghyuck.

Tapi sekalinya Jeno mendekap Donghyuck dan merasakan bahwa Donghyuck nyata berada disini, di kediaman mereka yang senyap tanpa matahari pribadi-nya Jeno, eratannya semakin mengencang. Kalimat maaf terus bergema di mulut Jeno. Dan di pukul dua lewat empat puluh pagi, mereka menangis bersama. Melempar rindu ke sudut ruangan.

Jeno melepaskan pelukannya hanya untuk memberi kecupan di setiap sudut muka Donghyuck.

“Maaf, maaf, maaf.. ” Katanya pada setiap kecupan.

“Iya aku maafin” Bisik Donghyuck yang tidak bisa bersuara keras karena masih menggumpal nestapa di tenggorokannya.

“Gak. Kamu harusnya gak maafin aku Hyuck. Kamu gak ngerti”

“Yaudah coba bikin aku ngerti Jeno”

Dijelaskanlah oleh Jeno, bahwa terdapat kesulitan adaptasi dari sisi pria berkelahiran april tersebut setelah mereka tinggal bersama. Dan selama setahun terpendam, Jeno mulai berpikir bodoh bahwa ada kemungkinan Donghyuck tidak menginginkan mereka bersama, bahwa Jeno tidak menginginkan mereka disini, bersatu atap.

Insekuritas memang kejam. Ditambah kombinasi sifat introvert Jeno.

Tapi ditinggal hanya kurun waktu empat belas hari, menamparkan fakta bahwa ada perubahan yang terjadi oleh Jeno. Dia tidak bisa lagi tanpa ada Donghyuck disisinya. Dia tidak bisa lagi merasakan apapun jika tidak ada Donghyuck sebagai suara kedua di otaknya.

Jeno butuh primer, Jeno butuh Donghyuck.

Direngkuh dan diangkatlah badan Donghyuck, sehingga yang lebih muda dua bulan darinya itu bergendong seperti koala setelah hampir sejam berdiri mendengar penjelasan tersebut. Membawa Donghyuck ke kamar mereka yang telah dingin tanpa aura pria kelahiran Juni. Musim panas.

Setelah meletakan badan Donghyuck, dipagutnya bibir ranum tersebut oleh Jeno yang telah menahan-nahan dari awal mereka dapat menatap iris satu sama lain. Lumatan-lumatan yang mereka lakukan berlaju memang pelan, namun lain hal dengan para tangan yang liar menanggalkan kain yang menempel.

Bertelanjangkan dada, di daratkan jilatan dan gigitan kecil pada ujung titik hitam Donghyuck oleh Jeno. Selagi tangan kanannya memuntir puting sebelah kanan, Jeno menyelipkan tangan kirinya ke dalam bokser motif hawai Donghyuck. Menarik dan memoleskan cairan awal milik yang muda untuk pelicin dia mengocok.

Donghyuck tidak tahu harus berterima kasih atau membenci pacarnya yang sedikit ambidextrous. Tangan kanan dan kiri dengan fasih dan sama baik memuaskan dirinya.

Dengan perlakuan yang sama terus menerus ditambah aksi yang hilang selama dua minggu dari kegiatan ranjang mereka, Donghyuck merasa dia semakin dekat.

Jeno yang dapat merasakannya juga, mempercepat gerakan tangannya agar Donghyuck dapat segera keluar.

Meninggalkan noktah Donghyuck, bibir Jeno berpindah kembali melesakan lidahnya ke kubah mulut Donghyuck. Dibungkamnya desahan orgasme pertama malam itu dengan ciuman yang berantakan.

Donghyuck meracau.

“Aku keluar cepat banget”

“Gak apa-apa, kita punya waktu lebih dari ini”

Jeno melepaskan kolor tanpa celana dalamnya untuk mengeluarkan miliknya yang merasa sesak dan juga bokser kotor Donghyuck. Kini mengukung Donghyuck, diusapnya konstelasi pada wajah berwarna eksotis itu dengan dua ibu jarinya. Merekahkan senyuman manis Jeno tidak bisa bila tidak mencium dan mengigit bibirnya untuk izin membuka celah.

Terdistraksi, Donghyuck tidak sadar Jeno telah menaruh bantal dibawah bokongnya dan menekuk sedikit kaki kanannya sehingga agak mengangkang untuk Jeno dapat memasuki jari tengah ke analnya.

Seketika membuat Donghyuck hilang pikiran.

Agak sempit dan berkedut, Jeno berhenti sejenak untuk mengeluarkan pelincir dan kondom dari laci samping kasur ukuran raja mereka.

Jeno melanjutkan kegiatannya kembali, Donghyuck berdesah. Di belakang pikirannya merasa terheran kenapa dia bisa se-sensitif ini.

Jeno membuat gerakan menggunting, menghasilkan jeritan tertahan.

“Sakit by?” Khawatir Jeno pada kerutan di dahi kekasihnya. Donghyuck hanya menggeleng, menggigit bibir bawahnya.

Setelah tiga jari dapat menekan penuh kedalam, Jeno melepaskannya dari lubang itu diiringi dengan rengekan kecil kehilangan. Jeno berniat untuk mengganti hutang dengan testisnya. Tapi sebelum dia dapat membuka bungkus merk karet pengaman, Donghyuck melarangnya.

“Aku pengen ngerasain kamu. Rasain kulit kamu. Rasain kamu. Seluruhnya kamu”

“Punyaku”

“Iya, milikmu”

Terdapat sejuta implikasi dari kalimat tersebut dan Jeno agak sangsi bila tidak aman. Tapi mereka sampingkan untuk perbincangan itu untuk nanti siang karena hasrat sudah tidak tertahan lagi.

Indahnya, bercinta setelah berbaikan.

“Baby, mau depan atau belakang?” Jeno mengurutkan miliknya yang sudah licin tanpa pelincir.

“Depan, aku kangen wajah kamu”

Dan Jeno memang hanya bisa menurut. Kepuasan Donghyuck itu nomer satu, bahkan bila dia harus terjun bebas ke jurang. Jeno mengakui betapa tolol nya dia meminta jaga jarak waktu itu, kalau sekarang mengambil nafas satu sama lain saja kurang cukup dekat untuk keduanya.

Dengan perlahan Jeno arahkan miliknya masuk ke dalam kerutan basah yang kelihatan sudah siap untuk diisi. Menggeram rendah ketika dirasa makin menyempit walau sudah persiapan.

Sedangkan Donghyuck tegang, sedang membiasakan dirinya. Dikalungkan lengannya ke leher Jeno untuk menarik kepalanya agar bisa dia cium asal sebagai bentuk pengalihan sementara.

Desahan tenggelam bersamaan dengan gerakan sesama pinggul yang Jeno buat.

Lambat laun makin cepat dan Jeno tidak ragu meninggalkan jejak manis disekitar leher Donghyuck. Menegaskan hubungan mereka tidak akan pernah berakhir dengan hal remeh temeh. Di sela hisapannya, Jeno bisa mendengar Donghyuck yang terus merapal mantra sambil menjerit nikmat dengan tidak terkontrol, karena dirinya yang tidak kunjung memberi jeda di tiap tumbukan.

Lalu satu hentakan keras, Donghyuck melihat putih. Orgasme kedua Donghyuck keluar tanpa disentuh. Dan lumayan banyak untuk membuat agak kotor mereka berdua.

Jeno memperlambat temponya, membiarkan yang lebih muda sadar dari pasca pelepasannya.

Tapi Donghyuck malah menarik pinggang Jeno agar alur tetap kembali ke semula.

“Gak apa-apa. Terusin saja” Cicit Donghyuck, agak terlalu terstimulasi tapi juga ingin agar orang dicintanya juga mendapatkan kebahagiaan sepertinya.

Dan tidak lama, Jeno pun menyusulnya. Badannya ambruk diatas kekasihnya yang langsung memeluk dan membelai lembut rambut hitamnya itu. Diciumnya agak lama pelipis yang penuh dengan peluh.

Samar-samar terdengar deru napas yang teratur dari Donghyuck, Jeno membangunkan dirinya lalu mengecup sekilas teman hidupnya selama tiga tahun itu.

“Kaya biasa, jangan tidur” Ucap Jeno ke Donghyuck yang lalu membangkitkan dirinya ingin bergegas ke kamar mandi untuk setidaknya menghilangkan mani yang bercampur dengan keringat akibat aktivitas mereka, sebelum rencananya itu tertahan karena lengannya ditarik kembali ke kasur dan dipeluk badan pucatnya itu oleh kehangatan suhu badan pacarnya.

“Jangan tinggalin aku” Gumam Donghyuck. Meremas kecil di belakang bahu namun tidak dirasakan sakit oleh Jeno.

Ini bukan tentang pergi meninggalkan ke kamar mandi, tentu saja. Jeno bodoh, tapi IQ nya tidak serata-rata itu.

“Gak. Gak akan aku lepas. Lagi” Kata Jeno protektif dengan dirinya sendiri. Karena dari yang Jeno pelajari, memang musuh terbesar yang paling dekat adalah bayangan yang terpampang jelas saat kau berkaca.


'Ya, tentu aku mau mempertahankan nya sama kamu. Memang di galaxy ini, aku dengan siapa lagi?'

-

End.

Kalau Jeno bisa melukis, dia akan menumpahkan seluruh air kuas berwarna biru ke kanvas hanya untuk menggambarkan bagaimana rasanya mencium Donghyuck. Tapi sayangnya, Jeno lebih suka membaca.

Saking sukanya, dia sampai tidak sengaja membaca dan malah tertarik pada laman jendela internet yang Donghyuck lupa tutup setelah mengerjakan tugasnya di rumah Jeno karena komputernya sedang rusak.

Tentang kiasan Metafora bagian ciuman yang diberikan oleh Fitzgerald si pembuat “The Great Gasby” itu adalah keajaiban.

Oleh Fitzgerald, ciuman artinya bukanlah hanya sekedar ciuman.

Ciuman itu artinya bisa menjadi obat, pencerahan, bencana, transformasi. Suatu gerakan revolusi.

Tapi yang bisa dihubungkan oleh Jeno dengan ciuman Donghyuck hanyalah warna.

Awalnya semua berwarna kuning. Lalu menggelap menjadi coklat. Dan akhirnya biru.

Biru seperti laut. Karena sekarang Jeno rasanya seperti tenggelam.

Dia tidak dapat merasa, tidak dapat mendengar, tidak dapat melihat, tidak dapat mengecap, dan tidak dapat meraba apa yang bukan Donghyuck.

Semuanya inderanya dipenuhi oleh Donghyuck. Dan Jeno tidak mau ditarik dari laut itu. Jeno hanya akan berenang, menyelami, atau bergaya katak seumur hidup jika itulah yang bisa membuat dia mendapatkan ciuman dari Donghyuck.

Ciuman. Rasanya lembab, basah, manis. Kalau dengan orang yang tidak kau sukai.

Ciuman dengan orang yang kau sukai. Itu beda lagi.

Tapi Jeno belum yakin dia suka Donghyuck atau tidak. Walau begitu, ciuman Donghyuck tetap bersengat. Ada listrik didalam lidahnya. Ada candu pada kubahnya.

“Lu mikirin apa?” Kata Donghyuck dengan ter-engah. Menghirup udara setelah pasukan oksigen habis tersirap oleh kegiatan mereka. Disingkapnya anak rambut Jeno, menyisirnya agar terlihat lebih rapi akibat tarikan tangannya yang mengusak.

Jeno hanya menggumam. Tidak niat membalas karena jawabannya sudah tertera jelas. Di posisi seperti ini, sedang menindih, berada di atas, mengambil napas satu sama lain. Hidung mereka beradu.

Apakah ada hal lain yang harus dipikirkan selain Donghyuck?

“Lu ke ganggu tadi? Ada apa?” Mata Jeno terbuka hanya untuk bersatu dengan iris coklat Donghyuck.

“Lu. Gw mikirin lu”

Kuning. Memang Senyumnya Donghyuck gak seindah mawar, gak seteduh awan. Menurut Jeno juga begitu.

Tapi tetap kuning. Wajah Donghyuck yang sedang direngkuhnya saat ini panas. Menghangatkan. Seperti matahari.

Sedangkan untuk ciuman Donghyuck? Bisa dibaca dari awal paragraf tadi.

As Beautiful as may it seems

Summary : Hari ini pernikahan Kak Jeno bersama Kak Donghyuck. Dan ada sesuatu yang harus Chenle katakan ke kak Jeno


Menurut Chenle, hari ini terlalu cerah.

Terlalu terik untuk matahari yang mengintip, terlalu harum untuk bunga yang baru dipetik hanya untuk pajangan, terlalu berisik oleh kicauan burung pipit ditambah setlist musik yang nanti akan dimainkan untuk para tamu.

Terlalu bahagia untuk hari pernikahan.

Hari ini adalah hari resmi kak Jeno dan kak Donghyuck lanjut ke jenjang kehidupan mereka selanjutnya. Dan ada sesuatu yang harus Chenle katakan ke kak Jeno.

Maka disinilah dia berdiri, di dalam tenda rias salah satu pengantin melihat pria yang lebih tua setahun darinya itu merapihkan jas-nya yang di dominasi oleh warna hitam dengan kerah berwarna putih, berkebalikan dengan milik Donghyuck.

'Seperti catur' suara hatinya menyumbang.

“Kaya catur” Itulah yang dikeluarkan mulutnya. Jeno hanya berdengus.

“Kamu baru lihat jas-ku? Kamu perlu lihat punya Donghyuck dan nanti kau akan melihat papan catur sebenarnya.” Chenle tahu, makanya tadi dia berkomentar seperti itu. Tapi pria kelahiran November itu memilih diam dan lebih tertarik memainkan jari lentiknya.

“Jadi, hanya itu yang mau kau bicarakan?”

Ah, Chenle lupa tujuannya membawa Jeno kesini.

Si penggemar Stephen Curry itu menggelengkan kepalanya lalu berjalan mendekat, menaruh bokongnya di salah satu kursi depan kaca yang otomatis diikuti oleh Jeno duduk di sampingnya.

“Chenle, katakanlah aku aneh, tapi dari pagi kau terlalu diam untuk seorang .. “

Jeno menjeda, memilih aksara.

”.. Zhong Chenle, dan tiba-tiba kau ingin membicarakan hal serius aku jadi takut. Apa ada masalah?”

Tidak, tidak ada masalah. Lebih daripada masalah, Chenle hanya perlu mengeluarkan isi hatinya. Semuanya terlalu mewalahkan. Chenle baru sadar ketika ditatap gusar. Seharusnya ini bukan urusan Jeno. Chenle menghirup udara dalam.

“Gak. Bukan hal serius kok. Cuma, gimana ya harus aku jelaskan?”

Jeno menaikan alis kanannya, kode meminta penjelasan lebih lanjut.

“Aku hanya merasa... “

“Kau bukan mau menyatakan perasaan padaku kan?”

“Tidaklah. Pikiranmu kemana kak!!”

Lalu Jeno tertawa kecil, sulutan untuk menaikan suasana berhasil. Chenle menghela napasnya.

“Aku hanya merasa ada yang aneh. Seperti waktu ternyata cepat sekali berjalan. Kak Mark mendapat promosi di Kanada kampung halamannya, Kak Kun harus kembali ke Fujian mengurus adopsi anaknya bersama Kak Ten, dan Kau tiba-tiba akan mengucap janji di altar nanti. Sedangkan aku, entah kenapa seperti penonton yang melihat film berputar begitu saja.”

“Kiasan yang bagus.”

“Iya kan? Aku belajar dari buku sastra yang disarankan Jisung minggu lalu.”

Lawan bicaranya kembali tertawa dan sesaat langsung termenung, memalingkan wajahnya ke refleksi di hadapannya. Chenle tahu otak kakak yang di cap paling membosankan di grup pertemanan mereka sedang mencerna apa yang disampaikan oleh Chenle. Dilihat dari profil samping dengan tatanan rambut hitam berponi ke atas seperti ini , Jeno lebih terlihat seperti model yang tersesat daripada calon pengantin. Chenle ingat dia di seret kak Donghyuck untuk menemani kedua sejoli itu memilih warna rambut yang mereka harus ganti untuk upacara sakral ini, yang sebenarnya tidak perlu repot-repot karena keluarga Donghyuck agak kolot. Warna dasar yang serupa dengan warna arang itu sudah mutlak pemenangnya. Tapi mereka membercandakan diri membayangkan bila warna yang digunakan adalah 'shades' lain.

“Memang ada shades warna hitam yang lain?” Kata Chenle waktu itu memandangi dari kursi tunggu salah dua orang yang paling dia sayang saat ini.

“Ada lah. Cari aja nama-nama warna hitam di Naver atau Google. Kalau gak salah ada sampai 25” Kata Jeno tidak melepaskan mata dari katalog majalah fashion yang disediakan oleh salon.

“Ada lah. Orang abu-abu saja punya 50 shades” Kata Donghyuck dengan senyum jahilnya dibalas Chenle cengiran paham. Untung dia sudah berada di umur legal.

Di masa sekarang Jeno memindahkan kembali manik coklatnya ke Chenle, mengecap bibirnya seperti mencoba hasil masakan baru.

“Kalau merasa seperti penonton, keluarlah dari bioskop itu. Jadilah sutradara, buat film yang sama atau kisah yang baru. Jadilah pemerannya. Aku tahu kau merasa seperti diam walau sebenarnya tidak. Kau hanya berjalan, namun di tempat yang sama. Tidak apa-apa. Sekarang tinggal langkahkan kakimu ke depan, atau kalau kau masih nyaman, nikmati waktu mu dulu, lihat benar-benar sekelilingmu. Kadang orang lupa atau tidak menghargai apa yang mereka punya saat ini.

“Apapun itu jangan lupa nanti bergerak. Pelan juga tidak apa-apa. Semua punya kecepatan masing-masing.

“Kau mungkin melihat semua orang berlari, tapi Chenle, kau juga harus percaya bahwa kami tidak meninggalkan. Cukup ketahui itu saja”

Kini, Chenle yakin dia datang ke orang yang tepat.

“Kau memang tidak lucu kak, tapi kau pintar. Aku sangat bersyukur kau dan kak Donghyuck memiliki satu sama lain”

Jeno menyuguhi pendapat asal itu dengan raut wajah khasnya yang walau keadaan apapun reaksinya tetap sama. Mata bulan sabit dan deretan gigi putih yang rapi.

“Aku anggap itu sebagai pujian”

“Memang pujian. Kak, kau tahu kan kalau kau kakak terfavorit ku?”

“Bukan Mark?” Chenle berpura-pura berpikir keras lalu mengedikan sebelah pundaknya.

“Sepertinya dia lebih ke anak favorit ku saja.”

“Memang kau punya anak berapa sampai ada yang harus kau spesialkan?”

Chenle tertegun, suatu ide melesat cepat masuk ke sel-sel otaknya. Lucu, karena Chenle juga tidak percaya dengan pikirannya sendiri. Tapi dia rasa mungkin ini salah satu langkah yang tepat seperti Jeno sarankan tadi.

“Belum punya banyak, tapi nanti akan ada satu”

Jeno melihatnya bingung.

“Kau menghamili gadis orang?”

Senyum yang tertempel di wajah Chenle terasa congak, dan Jeno tidak tahu harus merasa kembali berhati-hati atau tidak dengan bocah berandal ini.

“Aku akan adopsi anak anjing”

Jeno mengeluarkan suara lega dan bangkit untuk mengusak rambut coklat sawo Chenle, setelah itu melangkah menuju pintu keluar.

Sebelum benar-benar pergi, dia menengok sebentar ke Sagitarius yang malah asik membuka benda pipih untuk menghubungi manajernya dan menyusun rencana dimana dia bisa mendapatkan peliharaan kaki empat tersebut.

“Kalau kau mau bicara seperti ini lagi, kau bisa hubungi aku atau Donghyuck kapan saja. Kami sebisa mungkin selalu ada untuk anak pertama kami.” Canda Jeno yang hanya dibalas lambaian tidak acuh usiran secara halus oleh Chenle agar salah satu pengantin muda itu bisa kembali mengurusi acara yang sebentar lagi akan dimulai. Jeno menggeleng dan beranjak menjauh dari tenda, meninggalkan Chenle dengan bibir terukir tipis garis lengkung.


From Kak Hyun : “Ada apa? Kau bukannya sedang ada acara pernikahan? Kenapa menghubungi?”

To Kak Hyun : “Aku akan mengadopsi anak anjing” “Cepat carikan shelter” “Kalau bisa yang terpercaya dan bersih”

From Kak Hyun : “Ini serius?” “Ah aku harus mengurusi bukan hanya satu, tapi dua ekor anak anjing sekarang”

To Kak Hyun : “Kau meremehkan” “Kali ini aku yang akan mengurus, bahkan diriku sendiri” “Mohon bantuannya hyungnim”

From Kak Hyun : “Syukurlah” “Asal aku tetap di gaji”

To Kak Hyun : “Akan ku pikirkan”

From Kak Hyun : “ :((( “


Chenle mengunci layar ponselnya, kembali memusatkan perhatian pada pertunjukan yang berlangsung di depan retinanya.

Semua terlihat ceria, dan Chenle beruntung merasakannya juga.

Hari ini memang terlalu terik, terlalu harum, terlalu berisik. Tapi hari ini adalah pernikahan Kak Jeno bersama Kak Donghyuck. Dan Chenle sudah mengatakan curahan hati ke kak Jeno-nya.

Jadi semua akan baik-baik saja.

#As #Beautiful #as #may #it #seems

Summary : Hari ini pernikahan Kak Jeno bersama Kak Donghyuck. Dan ada sesuatu yang harus Chenle katakan ke kak Jeno


Menurut Chenle, hari ini terlalu cerah.

Terlalu terik untuk matahari yang mengintip, terlalu harum untuk bunga yang baru dipetik hanya untuk pajangan, terlalu berisik oleh kicauan burung pipit ditambah setlist musik yang nanti akan dimainkan untuk para tamu.

Terlalu bahagia untuk hari pernikahan.

Hari ini adalah hari resmi kak Jeno dan kak Donghyuck lanjut ke jenjang kehidupan mereka selanjutnya. Dan ada sesuatu yang harus Chenle katakan ke kak Jeno.

Maka disinilah dia berdiri, di dalam tenda rias salah satu pengantin melihat pria yang lebih tua setahun darinya itu merapihkan jas-nya yang di dominasi oleh warna hitam dengan kerah berwarna putih, berkebalikan dengan milik Donghyuck.

'Seperti catur' suara hatinya menyumbang.

“Kaya catur” Itulah yang dikeluarkan mulutnya. Jeno hanya berdengus.

“Kamu baru lihat jas-ku? Kamu perlu lihat punya Donghyuck dan nanti kau akan melihat papan catur sebenarnya.” Chenle tahu, makanya tadi dia berkomentar seperti itu. Tapi pria kelahiran November itu memilih diam dan lebih tertarik memainkan jari lentiknya.

“Jadi, hanya itu yang mau kau bicarakan?”

Ah, Chenle lupa tujuannya membawa Jeno kesini.

Si penggemar Stephen Curry itu menggelengkan kepalanya lalu berjalan mendekat, menaruh bokongnya di salah satu kursi depan kaca yang otomatis diikuti oleh Jeno duduk di sampingnya.

“Chenle, katakanlah aku aneh, tapi dari pagi kau terlalu diam untuk seorang .. “

Jeno menjeda, memilih aksara.

”.. Zhong Chenle, dan tiba-tiba kau ingin membicarakan hal serius aku jadi takut. Apa ada masalah?”

Tidak, tidak ada masalah. Lebih daripada masalah, Chenle hanya perlu mengeluarkan isi hatinya. Semuanya terlalu mewalahkan. Chenle baru sadar ketika ditatap gusar. Seharusnya ini bukan urusan Jeno. Chenle menghirup udara dalam.

“Gak. Bukan hal serius kok. Cuma, gimana ya harus aku jelaskan?”

Jeno menaikan alis kanannya, kode meminta penjelasan lebih lanjut.

“Aku hanya merasa... “

“Kau bukan mau menyatakan perasaan padaku kan?”

“Tidaklah. Pikiranmu kemana kak!!”

Lalu Jeno tertawa kecil, sulutan untuk menaikan suasana berhasil. Chenle menghela napasnya.

“Aku hanya merasa ada yang aneh. Seperti waktu ternyata cepat sekali berjalan. Kak Mark mendapat promosi di Kanada kampung halamannya, Kak Kun harus kembali ke Fujian mengurus adopsi anaknya bersama Kak Ten, dan Kau tiba-tiba akan mengucap janji di altar nanti. Sedangkan aku, entah kenapa seperti penonton yang melihat film berputar begitu saja.”

“Kiasan yang bagus.”

“Iya kan? Aku belajar dari buku sastra yang disarankan Jisung minggu lalu.”

Lawan bicaranya kembali tertawa dan sesaat langsung termenung, memalingkan wajahnya ke refleksi di hadapannya. Chenle tahu otak kakak yang di cap paling membosankan di grup pertemanan mereka sedang mencerna apa yang disampaikan oleh Chenle. Dilihat dari profil samping dengan tatanan rambut hitam berponi ke atas seperti ini , Jeno lebih terlihat seperti model yang tersesat daripada calon pengantin. Chenle ingat dia di seret kak Donghyuck untuk menemani kedua sejoli itu memilih warna rambut yang mereka harus ganti untuk upacara sakral ini, yang sebenarnya tidak perlu repot-repot karena keluarga Donghyuck agak kolot. Warna dasar yang serupa dengan warna arang itu sudah mutlak pemenangnya. Tapi mereka membercandakan diri membayangkan bila warna yang digunakan adalah 'shades' lain.

“Memang ada shades warna hitam yang lain?” Kata Chenle waktu itu memandangi dari kursi tunggu salah dua orang yang paling dia sayang saat ini.

“Ada lah. Cari aja nama-nama warna hitam di Naver atau Google. Kalau gak salah ada sampai 25” Kata Jeno tidak melepaskan mata dari katalog majalah fashion yang disediakan oleh salon.

“Ada lah. Orang abu-abu saja punya 50 shades” Kata Donghyuck dengan senyum jahilnya dibalas Chenle cengiran paham. Untung dia sudah berada di umur legal.

Di masa sekarang Jeno memindahkan kembali manik coklatnya ke Chenle, mengecap bibirnya seperti mencoba hasil masakan baru.

“Kalau merasa seperti penonton, keluarlah dari bioskop itu. Jadilah sutradara, buat film yang sama atau kisah yang baru. Jadilah pemerannya. Aku tahu kau merasa seperti diam walau sebenarnya tidak. Kau hanya berjalan, namun di tempat yang sama. Tidak apa-apa. Sekarang tinggal langkahkan kakimu ke depan, atau kalau kau masih nyaman, nikmati waktu mu dulu, lihat benar-benar sekelilingmu. Kadang orang lupa atau tidak menghargai apa yang mereka punya saat ini.

“Apapun itu jangan lupa nanti bergerak. Pelan juga tidak apa-apa. Semua punya kecepatan masing-masing.

“Kau mungkin melihat semua orang berlari, tapi Chenle, kau juga harus percaya bahwa kami tidak meninggalkan. Cukup ketahui itu saja”

Kini, Chenle yakin dia datang ke orang yang tepat.

“Kau memang tidak lucu kak, tapi kau pintar. Aku sangat bersyukur kau dan kak Donghyuck memiliki satu sama lain”

Jeno menyuguhi pendapat asal itu dengan raut wajah khasnya yang walau keadaan apapun reaksinya tetap sama. Mata bulan sabit dan deretan gigi putih yang rapi.

“Aku anggap itu sebagai pujian”

“Memang pujian. Kak, kau tahu kan kalau kau kakak terfavorit ku?”

“Bukan Mark?” Chenle berpura-pura berpikir keras lalu mengedikan sebelah pundaknya.

“Sepertinya dia lebih ke anak favorit ku saja.”

“Memang kau punya anak berapa sampai ada yang harus kau spesialkan?”

Chenle tertegun, suatu ide melesat cepat masuk ke sel-sel otaknya. Lucu, karena Chenle juga tidak percaya dengan pikirannya sendiri. Tapi dia rasa mungkin ini salah satu langkah yang tepat seperti Jeno sarankan tadi.

“Belum punya banyak, tapi nanti akan ada satu”

Jeno melihatnya bingung.

“Kau menghamili gadis orang?”

Senyum yang tertempel di wajah Chenle terasa congak, dan Jeno tidak tahu harus merasa kembali berhati-hati atau tidak dengan bocah berandal ini.

“Aku akan adopsi anak anjing”

Jeno mengeluarkan suara lega dan bangkit untuk mengusak rambut coklat sawo Chenle, setelah itu melangkah menuju pintu keluar.

Sebelum benar-benar pergi, dia menengok sebentar ke Sagitarius yang malah asik membuka benda pipih untuk menghubungi manajernya dan menyusun rencana dimana dia bisa mendapatkan peliharaan kaki empat tersebut.

“Kalau kau mau bicara seperti ini lagi, kau bisa hubungi aku atau Donghyuck kapan saja. Kami sebisa mungkin selalu ada untuk anak pertama kami.” Canda Jeno yang hanya dibalas lambaian tidak acuh usiran secara halus oleh Chenle agar salah satu pengantin muda itu bisa kembali mengurusi acara yang sebentar lagi akan dimulai. Jeno menggeleng dan beranjak menjauh dari tenda, meninggalkan Chenle dengan bibir terukir tipis garis lengkung.


From Kak Hyun : “Ada apa? Kau bukannya sedang ada acara pernikahan? Kenapa menghubungi?”

To Kak Hyun : “Aku akan mengadopsi anak anjing” “Cepat carikan shelter” “Kalau bisa yang terpercaya dan bersih”

From Kak Hyun : “Ini serius?” “Ah aku harus mengurusi bukan hanya satu, tapi dua ekor anak anjing sekarang”

To Kak Hyun : “Kau meremehkan” “Kali ini aku yang akan mengurus, bahkan diriku sendiri” “Mohon bantuannya hyungnim”

From Kak Hyun : “Syukurlah” “Asal aku tetap di gaji”

To Kak Hyun : “Akan ku pikirkan”

From Kak Hyun : “ :((( “


Chenle mengunci layar ponselnya, kembali memusatkan perhatian pada pertunjukan yang berlangsung di depan retinanya.

Semua terlihat ceria, dan Chenle beruntung merasakannya juga.

Hari ini memang terlalu terik, terlalu harum, terlalu berisik. Tapi hari ini adalah pernikahan Kak Jeno bersama Kak Donghyuck. Dan Chenle sudah mengatakan curahan hati ke kak Jeno-nya.

Jadi semua akan baik-baik saja.

#As Beautiful as may it seems

Summary : Hari ini pernikahan Kak Jeno bersama Kak Donghyuck. Dan ada sesuatu yang harus Chenle katakan ke kak Jeno


Menurut Chenle, hari ini terlalu cerah.

Terlalu terik untuk matahari yang mengintip, terlalu harum untuk bunga yang baru dipetik hanya untuk pajangan, terlalu berisik oleh kicauan burung pipit ditambah setlist musik yang nanti akan dimainkan untuk para tamu.

Terlalu bahagia untuk hari pernikahan.

Hari ini adalah hari resmi kak Jeno dan kak Donghyuck lanjut ke jenjang kehidupan mereka selanjutnya. Dan ada sesuatu yang harus Chenle katakan ke kak Jeno.

Maka disinilah dia berdiri, di dalam tenda rias salah satu pengantin melihat pria yang lebih tua setahun darinya itu merapihkan jas-nya yang di dominasi oleh warna hitam dengan kerah berwarna putih, berkebalikan dengan milik Donghyuck.

'Seperti catur' suara hatinya menyumbang.

“Kaya catur” Itulah yang dikeluarkan mulutnya. Jeno hanya berdengus.

“Kamu baru lihat jas-ku? Kamu perlu lihat punya Donghyuck dan nanti kau akan melihat papan catur sebenarnya.” Chenle tahu, makanya tadi dia berkomentar seperti itu. Tapi pria kelahiran November itu memilih diam dan lebih tertarik memainkan jari lentiknya.

“Jadi, hanya itu yang mau kau bicarakan?”

Ah, Chenle lupa tujuannya membawa Jeno kesini.

Si penggemar Stephen Curry itu menggelengkan kepalanya lalu berjalan mendekat, menaruh bokongnya di salah satu kursi depan kaca yang otomatis diikuti oleh Jeno duduk di sampingnya.

“Chenle, katakanlah aku aneh, tapi dari pagi kau terlalu diam untuk seorang .. “

Jeno menjeda, memilih aksara.

”.. Zhong Chenle, dan tiba-tiba kau ingin membicarakan hal serius aku jadi takut. Apa ada masalah?”

Tidak, tidak ada masalah. Lebih daripada masalah, Chenle hanya perlu mengeluarkan isi hatinya. Semuanya terlalu mewalahkan. Chenle baru sadar ketika ditatap gusar. Seharusnya ini bukan urusan Jeno. Chenle menghirup udara dalam.

“Gak. Bukan hal serius kok. Cuma, gimana ya harus aku jelaskan?”

Jeno menaikan alis kanannya, kode meminta penjelasan lebih lanjut.

“Aku hanya merasa... “

“Kau bukan mau menyatakan perasaan padaku kan?”

“Tidaklah. Pikiranmu kemana kak!!”

Lalu Jeno tertawa kecil, sulutan untuk menaikan suasana berhasil. Chenle menghela napasnya.

“Aku hanya merasa ada yang aneh. Seperti waktu ternyata cepat sekali berjalan. Kak Mark mendapat promosi di Kanada kampung halamannya, Kak Kun harus kembali ke Fujian mengurus adopsi anaknya bersama Kak Ten, dan Kau tiba-tiba akan mengucap janji di altar nanti. Sedangkan aku, entah kenapa seperti penonton yang melihat film berputar begitu saja.”

“Kiasan yang bagus.”

“Iya kan? Aku belajar dari buku sastra yang disarankan Jisung minggu lalu.”

Lawan bicaranya kembali tertawa dan sesaat langsung termenung, memalingkan wajahnya ke refleksi di hadapannya. Chenle tahu otak kakak yang di cap paling membosankan di grup pertemanan mereka sedang mencerna apa yang disampaikan oleh Chenle. Dilihat dari profil samping dengan tatanan rambut hitam berponi ke atas seperti ini , Jeno lebih terlihat seperti model yang tersesat daripada calon pengantin. Chenle ingat dia di seret kak Donghyuck untuk menemani kedua sejoli itu memilih warna rambut yang mereka harus ganti untuk upacara sakral ini, yang sebenarnya tidak perlu repot-repot karena keluarga Donghyuck agak kolot. Warna dasar yang serupa dengan warna arang itu sudah mutlak pemenangnya. Tapi mereka membercandakan diri membayangkan bila warna yang digunakan adalah 'shades' lain.

“Memang ada shades warna hitam yang lain?” Kata Chenle waktu itu memandangi dari kursi tunggu salah dua orang yang paling dia sayang saat ini.

“Ada lah. Cari aja nama-nama warna hitam di Naver atau Google. Kalau gak salah ada sampai 25” Kata Jeno tidak melepaskan mata dari katalog majalah fashion yang disediakan oleh salon.

“Ada lah. Orang abu-abu saja punya 50 shades” Kata Donghyuck dengan senyum jahilnya dibalas Chenle cengiran paham. Untung dia sudah berada di umur legal.

Di masa sekarang Jeno memindahkan kembali manik coklatnya ke Chenle, mengecap bibirnya seperti mencoba hasil masakan baru.

“Kalau merasa seperti penonton, keluarlah dari bioskop itu. Jadilah sutradara, buat film yang sama atau kisah yang baru. Jadilah pemerannya. Aku tahu kau merasa seperti diam walau sebenarnya tidak. Kau hanya berjalan, namun di tempat yang sama. Tidak apa-apa. Sekarang tinggal langkahkan kakimu ke depan, atau kalau kau masih nyaman, nikmati waktu mu dulu, lihat benar-benar sekelilingmu. Kadang orang lupa atau tidak menghargai apa yang mereka punya saat ini.

“Apapun itu jangan lupa nanti bergerak. Pelan juga tidak apa-apa. Semua punya kecepatan masing-masing.

“Kau mungkin melihat semua orang berlari, tapi Chenle, kau juga harus percaya bahwa kami tidak meninggalkan. Cukup ketahui itu saja”

Kini, Chenle yakin dia datang ke orang yang tepat.

“Kau memang tidak lucu kak, tapi kau pintar. Aku sangat bersyukur kau dan kak Donghyuck memiliki satu sama lain”

Jeno menyuguhi pendapat asal itu dengan raut wajah khasnya yang walau keadaan apapun reaksinya tetap sama. Mata bulan sabit dan deretan gigi putih yang rapi.

“Aku anggap itu sebagai pujian”

“Memang pujian. Kak, kau tahu kan kalau kau kakak terfavorit ku?”

“Bukan Mark?” Chenle berpura-pura berpikir keras lalu mengedikan sebelah pundaknya.

“Sepertinya dia lebih ke anak favorit ku saja.”

“Memang kau punya anak berapa sampai ada yang harus kau spesialkan?”

Chenle tertegun, suatu ide melesat cepat masuk ke sel-sel otaknya. Lucu, karena Chenle juga tidak percaya dengan pikirannya sendiri. Tapi dia rasa mungkin ini salah satu langkah yang tepat seperti Jeno sarankan tadi.

“Belum punya banyak, tapi nanti akan ada satu”

Jeno melihatnya bingung.

“Kau menghamili gadis orang?”

Senyum yang tertempel di wajah Chenle terasa congak, dan Jeno tidak tahu harus merasa kembali berhati-hati atau tidak dengan bocah berandal ini.

“Aku akan adopsi anak anjing”

Jeno mengeluarkan suara lega dan bangkit untuk mengusak rambut coklat sawo Chenle, setelah itu melangkah menuju pintu keluar.

Sebelum benar-benar pergi, dia menengok sebentar ke Sagitarius yang malah asik membuka benda pipih untuk menghubungi manajernya dan menyusun rencana dimana dia bisa mendapatkan peliharaan kaki empat tersebut.

“Kalau kau mau bicara seperti ini lagi, kau bisa hubungi aku atau Donghyuck kapan saja. Kami sebisa mungkin selalu ada untuk anak pertama kami.” Canda Jeno yang hanya dibalas lambaian tidak acuh usiran secara halus oleh Chenle agar salah satu pengantin muda itu bisa kembali mengurusi acara yang sebentar lagi akan dimulai. Jeno menggeleng dan beranjak menjauh dari tenda, meninggalkan Chenle dengan bibir terukir tipis garis lengkung.


From Kak Hyun : “Ada apa? Kau bukannya sedang ada acara pernikahan? Kenapa menghubungi?”

To Kak Hyun : “Aku akan mengadopsi anak anjing” “Cepat carikan shelter” “Kalau bisa yang terpercaya dan bersih”

From Kak Hyun : “Ini serius?” “Ah aku harus mengurusi bukan hanya satu, tapi dua ekor anak anjing sekarang”

To Kak Hyun : “Kau meremehkan” “Kali ini aku yang akan mengurus, bahkan diriku sendiri” “Mohon bantuannya hyungnim”

From Kak Hyun : “Syukurlah” “Asal aku tetap di gaji”

To Kak Hyun : “Akan ku pikirkan”

From Kak Hyun : “ :((( “


Chenle mengunci layar ponselnya, kembali memusatkan perhatian pada pertunjukan yang berlangsung di depan retinanya.

Semua terlihat ceria, dan Chenle beruntung merasakannya juga.

Hari ini memang terlalu terik, terlalu harum, terlalu berisik. Tapi hari ini adalah pernikahan Kak Jeno bersama Kak Donghyuck. Dan Chenle sudah mengatakan curahan hati ke kak Jeno-nya.

Jadi semua akan baik-baik saja.