maltcrue

Air danau memantulkan cahaya bulan, serta aku Sesuatu yang tidak aku temukan lagi Padahal kemarin terang benderang di dalam sini Aku menoleh kesana kemari Dimana aku tinggalkn itu?

“Semoga sudut itu selalu menyinarimu” Ujar mereka Serta aku pun menginginkan cahaya itu pada diriku Dimana aku tinggalkan itu?

Saling silang bersulang Aku meninggalkannya disana, di sumur putih Airnya biru pekat Disanalah aku menenggelamkannya

Semoga suatu saat teraih olehku Atau barangkali ada tangan lain yang hendak menghadiahinya

Katanya, kita bertingkah seolah tidak pernah terjadi apa-apa. kita diberi waktu yang tidak bisa sama sekali dipergunakan untuk istirahat. kita disibukkan dengan yang tidak perlu kita pikirkan. kita berjuang tapi, dianggap terlelap. kita berusaha menutupi, meski sangat kecewa.

padahal kita tumbuh menjadi batu, karena tidak pernah dilunakkan.

Pada akhirnya kita memilih sendiri, karena keramaian membuat terusik

Berpura-pura seolah kita adalah orang paling baik-baik saja di dunia. Lantas meracau kepada diri sendiri, bahwa 'aku lelah'.

Tapi dunia takkan berjalan sejauh itu. Takut kita tidak perlu terwujud. Hiduplah tanpa rasa mati. Sebab sakit bukanlah hal yang bisa dibuktikan.

Mekar merekahlah, Sebelum layu entah karena apa.

Siapa yang bahagia kala malam datang? Seluruh jiwa yang sepi berbahagia. Karena inilah tempat untuk mati sejenak.

Lantas jiwa-jiwa yang riuh, mereka akan mengeluh Lantaran takut takkan lagi bertemu bahagianya.

Kamu adalah orang yang mencintai malam, hanya karena merasa sendiri, padahal memiliki segalanya

Seolah paling merasa kecewa. Padahal mereka yang membenci malam, lebih dikecewakan.

Lihatlah bagaimana ia dicintai, oleh orang-orang yang dulu justru membencinya.